Jumat, 06 Agustus 2010

Amateur artist

Amateur artist

Artist's clever play-act. The words and actions as a real existence. He was even able to cry and laugh as cry in sorrow. Tears of sadness will illustrate profusely. Tears burst representing the number of issues and memuncah in his soul.
His laugh was as if he was happy flirting, even though she herself felt the sadness. He was able to express all persasaan as he himself experienced it. Really great indeed, such an artificial reality.
But the artist intended, not the real meaning. He is the artist who was not invited. Artists are not paid. He came voluntarily. Berekting without being asked. But he pleaded at the end of the story gets paid improvise. He was even clever enough to make a story. Padai propitiate his audience. With the hope he would be paid as he had hoped.
This is the irony of our lives. Without the blue, we often encounter or meet the artist karbitan. It came with a different story. Some say the lost treasure, stolen. Some say the search for the parents, there is also a search for the family. Accompanying outcry. Grief lara told to get a sympathetic audience.
Like what just happened at a time. I found someone's dream come into the office. It came with a face full of problems. He came to the residence. Long story short, he said parents are gone. Mother and father were gone forever. He bersudara two, one he and the other women in the country there. He did not berpapa. He lives miserable.
Mid-story he describes that he has been working successfully at leading universities. He has also worked at leading companies.
The story is dramatic. Getting people to tears. He's not laughing with pleasure but thrilled with the dramatic story ability. Anyone who hears will be hypnotized. He was the artist.
Unfortunately, really loved, the end of the story he asked the rewards of success. She needs a travel fund. Papua, a remote archipelago of Christianity. He plaintively asked for donations with the donors in order to deliver himself up to the land of dreams.
This is the tragic story of life. Hope can bring, hand over hand is better than below. Giving is better than asking and pleaded.

Water Coolness

Water Coolness

Water may be the symbol of the most perfect human life. Water brings coolness to those who thirst. Water also brings coolness when the eye. Water gives peace if heard from the gurgling stream. Water never stops moving. Wherever and in whatever condition he is trying to find a solution to any obstacle in front of him.
Water can be cerimin ourselves in this life. With water we can look in the mirror to see ourselves. Even with the water, we can compare our properties. We are easily discouraged, easy to surrender to a mirror into the nature of water. Padalah water was more flexible than anything else, but because of the patience and sincerity, it can penetrate hard rock that are millions of times over to herself.
The beauty that glows in the water can bring coolness to anyone who looked. He is calm, peaceful and beautiful, providing coolness in the heart of each is looked at. Behind the calm and refinement, he has a depth that is not predictable by anyone. It can even more dangerous than the fire that berkorbar. He can drown anyone who goes into it.
But the water never deal with anyone else except the people that bother him. There was never any water on anything unless something was coming himself to him.
Water flow and keep flowing. He brings coolness and kesuburuan each plant in its path. He never asked for compensation for what dilakukkan but with a willing heart to give fertility. Any trail that is passed will always be an impression with cool air and fertility. And never even bring damage unless backed by something beyond himself.
Be yourself as the waters calm and peaceful. Where you are give coolness and peace. Give your brother the benefit that can make life peaceful and excited. Do not ever break except in keterpaksaaan and never even destructive in all circumstances.

Akhlaq emulate Prophet

Alhamdulillah Praise be to have only God, the Lord called all natural. God who never fell asleep and forgot to give a reward to each of His people. He is never wrong in giving a reply to anyone who is doing good and kebathilan. God is the God the Most Just, God the Most Gracious, All-Knowing, and most everything else.
Akhaq emulate Prophet
It was he who lowered revelation through His prophets and rosul. Muhammad is one of the prophets and rosul which we shall follow. Mandatory we imitate her behavior and deeds. Because he is a prophet of the cover. He was best man at all time. Moral is Al-Quran, he said full of peace and away from hostility and hatred.
Hopefully Muhammad always get blessed from God. We hope that we can follow him. Only by following the way of his behavior and we will be safe in this world and in akherat.
Rosulullah is a conservative in the establishment. He is very confident of the provisions of God in him. He strongly believes will be the power of God for everything in this universe. Hence the Prophet was never worried about tomorrow, not ever feel discouraged in any condition. Prophet Muhammad always be patient and pray to Allah to be given the power to overcome every test and trial that awaits him.
Messenger is a very wise. All the problems, both related to himself and his people settled wisely. He never blaspheme, envy, berate people around him. He always tried to give the best to them. As a leader, he was nurturing, and guiding people around him. He was very fond of people who are in power. Because of his flock is part of her own. His followers are part of the body. If one sick so he was come to feel pain. Thus the Prophet have never done anything that would offend others or even berate clearly hurt others.
Messenger is also an educator. He is always teaching a practice with excellent examples. Every race, every disciple will be taught a lesson at a time when wisdom would have picked people that were consistently running the practice. He teaches with deeds and not mere words. His words were far from the rule, given the lessons that always contains wisdom. And he never melakukkan something beyond the boundary. Doing something useless. Messenger, always doing what he says and never to judge if his people could not follow it. Even when the Prophet pelted with dung, he had only responded with a smile. He was an extraordinary man. He is a man who never complain. Because he was a leader of the wisest of all time.
So the best bit of human nature in all the earth. Hopefully we can follow his trail. Thus, our struggle in every activity, really bilhikmah wal mauidhatil repertoire. May God always enlarges our hearts for always istiqamah in his way. With no other class blasphemy. Amen. Wallahua'lam bishshawab.

Yogyakarta, 9 Maret2008

Selasa, 05 Mei 2009




Wajiran, S.S.

Tanggapan masyarakat terhadap suatu karya sastra nampaknya masih rendah. Dengan kata lain orang cenderung menganggap karya sastra sebagai sesuatu yang tidak penting dalam pembangunan masyarakat. Dibandingkan dengan bidang lain, seperti ilmu pengetahuan alam, tehnik, kesehatan dan bidang praktis lain, karya sastra dianggap sebagai sesuatu yang tidak mendatangkan nilai ekonomis. Hal ini terlihat pada animo para mahasiswa yang mayoritas lebih memilih jurusan eksakta dibandingkan jurusan yang berbau sastra. Sastra atau ilmu budaya biasanya menjadi pilihan terakhir setelah yang lain tidak bisa diraih.
Pandangan tersebut merupakan bukti akan rendahnya apresiasi masyarakat terhadap karya sastra. Dibandingkan dengan bidang eksakta, sastra memang tidak mempunyai pengaruh secara langsung atau secara fisik. Peranan sastra sebenarnya lebih pada emosi atau spiritual. Sastra merubah seseorang melalui pola pikir, cara pandang, gaya hidup dan lain sebagainya. Ahmadun Yosi (2007) mengatakan bahwa sejarah pergolakan suatu bangsa tidak pernah lepas dari dorongan-dorongan yang diekpresikan melalui karya sastra. Karya-karya besar seperti Max Havelar (Multatuli), Uncle Tom Cabin (Beecher Stower) dan sajak-sajak Rabindranat Tagore telah menginspirasi perubahan sosial yang begitu dasyat di lingkuangan masyarkat pembacanya.
Jabrohim (2005) mengatakan bahwa kedudukan sastra sama dengan ilmu pengetahuan yang lain, yaitu sesuatu yang penting bagi kemajuan masyarakat. Dengan karya sastra pengarang bisa menanamkan nilai-nilai moral dan pesan-pesan tertentu kepada masyarakat pembacanya. Subjektivitas yang disampaikan pengarang melaui karya sastra mampu memberikan motivasi atau dorongan bagi suatu perubahan baik secara individu maupun kolektif (masyarakat). Plato mengatakan bahwa sastra merupakan refleksi sosial (via Diana Laurenson, dkk. 1971). Sebagai suatu refleksi sosial ia akan menggambarkan kondisi sosial yang ada di sekelilingnya. Sebagai gambaran kenyataan sosial, karya sastra merupakan sebuah pengetahuan. Disamping itu muatan yang ada dalam sastra merupakan suatu kritik sosial yang sangat penting.
Rendahnya apresiasi masyarakat terhadap karya sastra diakibatkan oleh kurangnya pemahaman mereka terhadap pentingnya sastra dalam perubahan sosial. Masyarakat masih banyak yang tidak memahami nilai-nilai moral dan kritik yang ada dalam sastra. Disamping itu memahami karya sastra memang membutuhkan waktu yang lebih lama dibandingkan dengan media lain. Dibandingkan dengan film dan drama, karya sastra berupa novel membutuhkan waktu yang lebih lama. Ditambah lagi budaya membaca masyarakat kita yang memang masih sangat rendah.
Dewasa ini, tanggapan masyarakat terhadap karya sastra tertulis masih sebatas golongan terdidik saja. Para pelajar dan mahasiswa sudah mulai memahami pentingnya menelaah karya sastra. Meskipun mereka membaca karya sastra masih sebatas sebagai hiburan, atau bahkan karena kewajiban semata. Tetapi bagaimanapun juga, dengan semakin banyaknya orang membaca karya sastra, nilai-nilai moral akan mempengaruhi mereka. Sehingga tidak jarang penulis-penulis terkenal di negeri ini mulai digandrungi oleh para remaja Indonesia.

Fungsi Sastra
Sastra sebagaimana yang disebutkan Horace berfungsi sebagai dulce et utile, yaitu sebagai penghibur sekaligus berguna (Renne Wellek, dkk 1995). Dari pengertian ini dapat dipahami bahwa peranan sastra bukan sekedar menghibur tetapi juga mengajarkan sesuatu yang berguna. Karena perenannya yang menghibur sekaligus berguna inilah maka sastra dianggap sebagai media yang paling efektif dalam merubah pikiran masyarakat. Meminjam istilah yang sering digunakan oleh Prof. Chamamah Soeratno, sastra adalah means that is not transmitable by other means, karya sastra bisa dikatakan sebagai media yang tidak tergantikan oleh media lain.
Ada beberapa poin yang harus kita perhatikan kelebihan sastra dibanding dengan media kritik lain. Sastra merupakan sarana kritik yang menghibur sehingga pesan yang tersampaikan bisa meresap dalam pikiran manusia secara tidak disadari. Dengan demikian konfrontasi terhadap nilai suatu ideologi yang ada dalam sastra tidak kasar, tetapi merasuk secara perlahan-lahan. Sastra yang memiliki pengaruh seperti ini biasanya adalah sastra yang mengandung nilai didaktis tinggi; dan umumnya sastra yang demikian adalah karya sastra yang berkaitan dengan suatu agama atau ideologi politik.
Montgomery Belgion (via Renne Wellek) mengatakan;
“Irresponsible propagandist”. That is to say, every writer adopts a view or theory of life... the effect of the work is always to persuade the reader to accept that view or theory. This persuasion is to say, the reader is always led to believe something, and that assent is hypnotic-the art of the presentation seduces the reader...
Sastra yang berkaitan dengan agama bisa kita lihat pada karya sastra modern saat ini. Karya Helvi Tiana Rosa misalnya merupakan contoh yang paling kongkrit dari sastra yang berbau keagamaan. Karya-karya Helvi telah mempengaruhi kalangan muda Indonesia yang gemar membaca karya-karya sastra Islami. Sebenarnya masih banyak penulis-penulis islami lain yang sangat potensial di negeri ini, seperti Habiburrahman El Sirozy, Gola Gong, Asma Nadia dan lain sebagainya. Objek dari sastra ini adalah kaum muda yang biasanya sangat optimis terhadap kehidupan.
Sastra yang biasanya kontraversial dan sering menimbulkan polemik adalah sastra yang berbau ideologi politik. Sastra yang seperti ini sering mengkonfrontasi penguasa yang dholim. Pramudia Ananta Toer merupakan sastrawan yang bisa dikatakan mewakili sastrawan politik. Karya-karyanya sempat dilarang terbit oleh pemerintahan Orde Baru, karena dianggap membahayakan penguasa Suharto. Selain Pramudya masih banyak sastrawan Indonesia yang menyerukan perlawanan terhadap kedholiman penguasa diantaranya; W.S. Rendra, M.H. Ainun Najib, Ratna Sarumpaet, dan Nano Riantarno. Mereka adalah sastrawan yang pernah secara langsung dianggap berbahaya oleh pemerintah Orde Baru.
Adanya pelarangan atau pembredelan terhadap suatu karya sastra menunjukan pentingnya sastra terhadap perubahan pola pikir pembacanya. Sastra bisa menyadarkan seseorang akan eksistensinya dan juga kebenaran-kebenaran yang harus diperjuangkan dalam kehidupan. Dengan karya sastralah orang akan mampu memberikan suatu pemahaman atau pemikiran secara leluasa dan independen. Sastra merupakan sarana nation formation atau nation building yang berarti sastra sebagai pembentuk karakteristik masyarakat. Sastra merupakan benteng terakhir dari kebudayaan dan peradaban kita yang masih mampu kita pertahankan dari hempasan gelombang penjajahan ekonomi, politik dan militer dari penjajah kafir (Jabrohim, 2005).
Dengan karya sastra kita bisa melihat betapa kejayaan masa lalu telah bisa merubah negeri ini seperti yang kita nikmati sekarang ini. Dengan adanya karya sastra kita bisa melihat dan mengerti pemikiran para pejuang dan leluhur yang telah melukiskan pemikiran mereka dalam karya sastra yang mereka tinggalkan. Peninggalan-peninggalan seperti hikayat, kitab-kitab, babad dan serat yang ditulis para pujangga mampu memberikan gambaran kehebatan leluhur kita dimasa yang lalu. Lebih lanjut sastra merupakan ekpresi identitas yang bisa digunakan untuk memperteguh identitas suatu bangsa. Nilai-nilai yang ada dalam sastra yang sesuai dengan nilai-nilai masyarakat tentu akan memberikan corak tersendiri dalam masyarakat dimana sastra itu lahir. Seorang sastrawan akan memberikan nilai-nilai didactic sebagai kritik sekaligus peringatan kepada masyarakat. Dengan demikian masyarakat akan menyadari kekurangan dan kekhilafan yang telah dilakukan. Dari sinilah nilai-nilai identitas akan muncul dan terjaga karena karya sastra itu. Sastra akan menanamkan nilai-nilai itu tanpa disadari oleh siapapun.

Gambaran di atas menunjukan betapa besarnya fungsi karya sastra terhadap kehidupan masyarakat. Sebagai cerminan masyarakat, sastra mempengaruhi dan dipengaruhi oleh masyarakat itu sendiri. Oleh karena itu penting kiranya bahwa sastra diperhatikan dan diapresiasi sebagai sesuatu yang sangat perlu untuk baca, dipahami dan jika perlu dikembangkan. Maraknya sastra islami merupakan angin segar bagi kaum muslim sebagai upaya menyebarkan nilai-nilai islam di negeri ini. Lahirnya sastra ini mampu mengimbangi karya sekuler dan erotik yang membahayakan kaum muda. Lahirnya karya sastra islami perlu diberikan appresiasi yang tinggi mengingat peranannya yang begitu penting bagi keberlangsungan generasi muda kita. Umat islam perlu terus memotivasi dan mendorong para sastrawan muslim untuk berdakwah melalui karya sastra. Dengan demikian kita akan mampu memperjuangkan eksistensi ideologi islam menggunakan media yang sangat istimewa ini. Wallahua’alamu bishshawab.




Drama merupakan jenis atau genre karya sastra yang sangat komplek. Selain berbentuk tek, drama merupakan jenis sastra yang dipentaskan. Di sinilah perbedaan drama dengan genre sastra lainya. Dengan demikian drama sering disebut sebagai potret kehidupan manusia, potret suka duka, pahit manis, hitam putih kehidupan manusia (Herman Waluyo, 2001: 1). Sebagai sebuah potret kehidupan, drama yang dipentaskan harus berusaha semaksimal mungkin meniru kehidupan manusia yang sebenarnya.
Dalam sejarahnya drama pernah mengalami perkembangan yang sangat pesat. Dihampir semua media komunikasi seperti televisi, radio maupun dalam pertunjukan-pertunjukan khusus, drama sering menjadi tontonan wajib masyarakat. Namun dalam perkembangannya, jenis karya sastra ini mengalami kemunduran yang sangat drastis. Pasalnya bagi masyarakat moderen, karya sastra berbentuk novel (prosa) dan puisi lebih populer dibanding dengan drama. Dalam penelitian Dr. Yus Rusyana (1979) disimpulkan bahwa minat siswa dalam membaca karya sastra terbanyak adalah prosa, menyusul puisi, baru kemudian drama. Perbandingannya 6:3:1 (via Herman Waluyo, 2001). Dulu kita mengenal penulis drama, kaliber dunia yang sangat berpengaruh seperti Shakespear, George Bernard Shaw, dan lain-lain. Namun saat ini nampaknya genre sastra seperti drama sangat minim diminati (Raudal Tanjung Banua, 2008).
Drama berasal dari bahasa Yunani draomai yang berrarti berbuat, berlaku, bertindak beraksi, dan sebagainya (Haryawan, 1988: 1). Berdasarkan dari pengertian ini yang dinamakan dengan drama sangat berkaitan erat dengan pementasan. Namun dalam perkembangannya drama dapat juga ditampilkan dalam bentuk tulisan yang dinamakan dengan tek drama atau naskah drama. Dalam bukunya Aristote’s Poetic, Aristotle menyatakan bahwa karya drama adalah suatu cara meniru tindakan kehidupan manusia (Deitrich, 1953: 3). Oleh karena itu ahli yang lain mengatakan bahwa drama adalah kesenian melukiskan sifat dan sikap manusia dengan gerak (Baltazar Verhagen). Lebih jelas lagi Dietrick menyatakan bahwa drama adalah cerita konflik manusia dalam bentuk dialog, yang diproyeksikan dengan menggunakan percakapan dan action pada pentas dihadapan penonton atau audience.
Dari pengertian dasar tersebut di atas, istilah drama memiliki dua kemungkinanan, yaitu drama naskah dan drama pentas. Keduanya bersumber pada drama naskah. Oleh sebab itu pembicaraan tentang drama naskah merupakan dasar dari telaah drama. Naskah drama dapat dijadikan bahan studi sastra, dapat dipentasakan dan dapat dipagelarkan dalam media audio, berupa sandiwara radio atau kaset. Pagelaran pentas dapat di depan publik langusng, dapat juga di dalam televisi. Dan dalam perkembangannya drama yang dipentaskan di televisi sudah seperti menulis skenario film (Herman Waluyo, 2001: 2).
Moulton menyatakan bahwa drama (pentas) sebagai hidup manusia yang dilukiskan dengan action. Hidup manusia yang dilukiskan dengan action itu terlebih dulu dituliskan, maka drama baik yang dipentaskan maupun yang berupa tek, berhubungan dengan bahasa sastra. Itulah sebabnya dalam menelaah tek drama perlu juga menganalisis bahasa konotatif yang dimilikinya. Pemakaian ambang, kiasan, irama pemilihan kata yang khas, dan sebagainya berprinsip sama dengan karya sastra yang lain. Perbedaannya bahasa dalam drama lebih dominan pada bahasa dialog atau percakapan. Yang sangat berbeda dengan bahasa puisi maupun prosa.
Sebagai sebuah tiruan kehidupan manusia, sebagaimana yang sudah disebutkan di atas, drama mamiliki nilai-nilai kritik sosial yang sangat kental. Jika dibandingkan dengan genre yang lain, karya drama nampaknya mamiliki bobot yang lebih kuat sebagai media kritik sosial. Oleh karena itu dalam bahasa Indonesia drama sering disebut dengan kata sandiwara. Istilah ini diambil dari bahasa Jawa “Sandi” dan “Warah”. Sandi adalah rahasia, sedangkan Warah berarti pelajaran. Dengan demikian sandiwara dapat diartikan sebagai pelajaran yang diberikan secara diam-diam atau rahasia. Hal ini sama dengan yang dimaksudkan dengan Toneel (tonil) dari bahasa Belanda yang memiliki arti sama dengan sandiwara (Herman Waluyo, 2001: 3).

Drama ini ditulis oleh seorang ahli sejarah yang bernama Kuntowijoyo. Selain dikenal sebagai seorang ahli dalam bidang Sejarah, ia dikenal juga sebagai seorang dramawan atau seniman. Topeng Kayu merupakan drama kedua yang mendapat hadiah dari Dewan kesenian Jakarta pada tahun 1973.
Topeng Kayu merupakan sebuah drama yang berbicara mengenai kekuasaan. Kekuasaaan merupakan perihal yang sangat penting dalam kehidupan. Namun dalam kontek ini, drama Kuntowijoyo berbicara mengenai kekuasaan yang bersifat manusiawi. Yaitu kekuasaan manusia baik yang berupa kekuasaan atas massa tertentu, kekuasaan ekonomi, kekuasaan politik dan sebagainya. Artinya apa yang disinggung disini adalah kekuasaan selain kekuasaan Tuhan.
Sebagai sebuah drama yang membicarakan sebuah kekuasaan. Drama ini berisikan kritik terhadap kekuasaan setan yang sehari-hari ada dalam kehidupan manusia: kekuasaan ekonomi, kekuasaan ilmu, kekuasaan teknologi, kekuasaan birokrasi, dan sebagainya. (Kunto Wijoyo, 2000: v).
Tek drama Topeng Kayu tidak menggunakan nama-nama yang sesungguhnya, tetapi menggunakan nama samaran. Nama-nama yang digunakan adalah nama profesi atau predikat yang disandang oleh masing-masing tokoh. Di sinilah keterkaitan makna dari judul drama ini. Topeng adalah penutup muka yang digunakan untuk menyembunyikan wajah atau menyembunyikan identitas aslinya. Dari topeng yang dikenakan tersebut dapat ditebak sifat atau sikap yang dimiliki pelaku yang terlihat dari tingkah laku yang diperankan. Dengan nama samaran ini juga dapat dipahami perangai masing-masing tokoh. Gaya bicara dan pilihan kata-kata yang digunakan yang secara langsung menunjukan siapa mereka sesungguhnya. Namun demikian agar memudahkan pemahaman kita akan apa yang ada dalam drama ini terlebih dahulu akan dibahas isi secara ringkas dari drama tersebut.
Dalam membicarakan atau menganalisis sebuah karya sastra yang berupa drama, kita tidak akan pernah lepas dari unsur-unsur instrinsik yang ada dalam karya tersebut. Unsur-unsur tersebut diantaranya; plot, tokoh dan penokohan, setting, tema, sudut pandang (point of view), simbolisme (symbolism) dan gaya (style) (Robert Stanton, 1965). Namun demikian dalam tulisan ini hanya akan dibahas dua hal pokok yaitu plot dan tokoh. Kedua komponen ini merupkan inti dari sebuah cerita, baik drama maupun novel. Apalagi dalam karya sastra pementasan, tokoh dan plot merupakan unsur sangat penting.
Meskipun terbatas pada pembahasan plot dan penokohan dalam tek drama, dalam prakteknya nanti juga akan menyinggung beberapa unsur lain. Karena pada hakekatnya unsur-unsur instrinsik tersebut akan saling berkaitan satu dengan yang lain. Terutama tema yang menjadi inti dari cerita tersebut.

a. Plot
Dalam pengertian yang lebih umum, plot merupakan rangkaian dari kejadian-kejadian dalam suatu drama, The plot of a story is its entire sequence of events (Robert Stanton, 1964: 14). Jadi rangkaian alur cerita pada sebuah kisah itu bermacam –macam, dan selalu mengalami perubahan. Disilah yang membedakan karya sastra dengan karya lain seperti biografi atau cerita kenyataan lainnya. Menurut Freytag, plot drama dapat dimulai dari pengenalan atau penggambaran secara umum. Ia menambahkan bahwa ada lima rangkaian kejadian dalam sebuah cerita yaitu: exposition, rising action climax, falling action dan denounment (via Wikipedia). Dari kelima tahap ini tidak harus semua diaplikasikan tetapi untuk novel atau cerpen dapat dipersingkat.
Dari kelima tahapan tersebut masing-masing memiliki perbedaan-perbedaan. Hal itu dapat terlihat dari kompleksitas persoalan yang ada dalam sebuah cerita. Perlu diingat bahwa tahapan itu masing-masing berbeda antara karya sastra yang satu dengan yang lainnya. Berikut ini penjelasan singkat masing-masing tahapan tersebut;

1). Exposition atau Pelukisan Awal Cerita
Pada tahap ini cerita dimulai dari pengenalan akan apa yang ada dalam cerita tersebut. Hal ini bisa dilakukan dengan mengenalkan tokoh-tokoh protagonis, antagonis, dasar konflik dan juga settingnya. Dalam tahap ini bisa juga menggambarkan secara umum mengenai tema yang akan menjadi inti cerita dalam cerita tersebut. Dengan kata lain exposition merupakan pembuka dari suatu cerita (William Kenny, 1966:15).

Dalam drama Topeng Kayu selanjutnya disingkat TK tahap awal merupakan pengenalan tokoh sekaligus tema yang menjadi persoalan utama cerita ini. Kata-kata Juru Kunci dapat dipastikan sebagai pembuka dari seluruh isi pembicaraan dari drama TOPENG KAYU.

Juru Kunci:
Diperkenalkan saja. Nama, pangkat dan jabaatan saya Juru Kunci. Sebentar lagi akan saya buka rahasia sebuah taman surgawi. Tetapi jangan salah paham. Taman ini bisa dibangun dimana saja. Kata sahibul hikayat taman ini diciptakan persis ketika Bapa Adam dan Ibu Hawa turun ke bumi. Disini pernah bersemayam para nabi, orang suci, dan semua yang mulia-mulia. Jangan cemas, taman ini bukan saja untuk orang-orang istimewa, juga untuk orang yang biasa-biasa saja. Kalau tuan dan nyonya menginginkan, datang ke sini. Akan tampak keajaiban, yang belum terlintas bahkan dalam mimpi. Sayang kamus bahasa kita tidak memadai untuk melukiskannya. Buktikanlah sebelum terlambat. Sungguh pengalaman yang jarang. Tuan-tuan dan Nyoya-nyonya akan jadi manusia baru, tanpa memandang sejarah yang lalu. Wallahualam. (Topeng Kayu: 3)

Ungkapan di atas menunjukan siapa si pembicara sesungguhnya. Si pembicara merupakan orang yang menjadi perhatian dalam drama ini. Karena dari ungkapan tersebut, mengindikasikan seluruh persoalan akan bermula dari ungkapan Juru Kunci ini. Dengan demikian kata-kata ini bukan sekedar memperkenalkan tokoh, tetapi juga tema atau pokok persoalan yang akan dibicarakan dalam drama ini.

2). Rising Action
Pada tahap ini dasar konflik menjadi semakin sulit dengan lahirnya masalah baru. Masalah baru ini menjadi tantangan bagi tokoh utama untuk menyelesaikanya. Pada tahap ini juga mulai datang konflik dengan hadirnya tokoh antagonis. Peningkatan kompleksitas persoalan dapat dipahami dari perubahan sikap tokoh utama maupun ditandai dengan adanya ide-ide jahat dari tokoh antagonis.

Dalam drama TOPENG KAYU rising action dimulai ketika Juru kunci menghilang. Keadaan ini mulai membuat tokoh lain; Para Pelancong gelisah. Mereka memikirkan kemana juru kunci itu pergi. Kemudian mereka mereka-reka dimanakah juru kunci itu.
Para pelancong :
Dimana? Di sini. Bukan. Di sana? Tidak. Lalu dimana? Di mana-mana berada di mana-mana. Tidak dimana-mana. Berada dimana-mana. Tidak berda dimana-mana. Sama saja. Sekedar istilah. Untuk menunjukan rahasia. Nah, ternyata kita sudah mulai! (Tukang Kayu,)

Ungkapan Para Pelancong ini mengindikasikan timbulnya persoalan. Mereka yang haus akan hiburan demi kebahagiaan, mulai bingung dengan hakekat kebahagiaan yang mereka idamkan. Apakah kebahagiaan terdapat dalam benda-benda materi duniawi, atau terdapat dalam diri mereka sendiri? Persoalan inilah yang kemudian menjadi bahasan utama dari seluruh pembicaraan dalam drama ini.

Persoalan yang ada dalam drama ini mulai menanjak juga ditandai dengan kehadiran tokoh Pelacur. Dengan kehadiran tokoh ini persoalan semakin meruncing. Persoalan tidak mudah ditemukan atau dipecahkan. Masing-masing tokoh memiliki gagasan yang berbeda mengenai makna kebahagiaan yang sesungguhnya.

3). Climax (Turning Point)
Pada saat ini konflik sudah memuncak dan harus diselesaikan oleh tokoh utama. Saat ini juga yang menentukan kualitas tokoh antagonis menjadi semakin baik atau semakin buruk. Jika cerita berupa komedi persoalan akan semakin buruk, kemudian persoalan semakin membaik untuk menghibur. Tetapi pada cerita yang berbentuk tragedi akhir cerita akan mengalahkan tokoh protagonis.

Klimak atau puncak dari persoalan dalam drama ini adalah ketika masing-masing tokoh memperdebatkan hakekat kebahagiaan. Masing-masing tokoh memiliki pandangan yang berbeda mengenai tujuan hidup mereka. Tokoh Orang tua misalnya menyatakan bahwa ;

Laki-Laki Tua:
Lho saya datang bukan untuk berhibur. Tetapi mencari kebijaksanaan. Orang-orang tua yang segera dikubur tidak lagi suka hiburan. Yang diperlukan ialah kesempuranaan. Hidup itu hanya sebentar. Sedangkan mati itu abadi. Yang penting ialah kesempurnaan mati. Apakah mati yang sempurna itu? ketahuilah, Nona. Ada tiga macam kematian. Ialah yang konyol, yang sedang-sedang saja, dan yang tinggi mutunya. (Topeng Kayu, 35)

Ungkapan tersebut umumnya mewakili kaum tua yang pada umumnya sudah menyadari hakekat kehidupan yang sesungguhnya. Hal itu dikarenakan pengalaman hidup telah menempa mereka menjadi makhluk yang berpengalaman dan dengan pengalaman itu menjadi bijaksana. Namun demikian apa yang seharusnya itu, tidak demikian yang ada dalam cerita drama ini. Orang tua tersebut hanya sementara saja berpikiran bijaksana. Meskipun sudah berpengalaman dan sudah menyadari hakekat kehidupannya, ia bisa saja melakukan tindakan yang melanggar norma-norma untuk mendapat kebahagiaan duniawi. Tokoh ini juga memberi pemahaman bahwa sekuat apapun keimanan seseorang akan sangat sulit menghindari pengaruh-pengaruh jahat yang ada di sekelilingnya. Hal itu disebabkan oleh beratnya godaan nafsu yang menghantui jiwa-jiwa manusia.

Setelah mengatakan kebijaksanaan tersebut di atas, laki-laki tua ini berubah pikiran setelah menyadari siapa yang diajak bicara.
Laki-Laki Tua:
O! Jadi Nonalah dia! Wah tidak tahu saya! Kaau begitu kita bicara yang lain. Kukira siapa tadi! Udaranya bagus, ya? Tempat ini nyaman. Memabukkan! Mengasyikkan! Siapa sajja yang jantan suka tempat ini! (Topeng Kayu, 36)

Kata-kata orang Tua ini menunjukan betapa munafiknya ia. Setelah mengetahui bahwa lawan bicaranya adalah seorang pelacur maka kata-kata Laki-laki tua itu pun berubah total. Seolah kata-kata bijaknya sudah hilang.

Runtuhnya kebijaksanaan dan kebahagiaan dapat disebabkan oleh perempuan. Oleh karena itu dalam drama ini disebutkan bahwa seberapapun kuat iman seorang laki-laki, maka akan runtuh dengan gudaan perempuan.
Kebenaran lenyap ketika laki-laki tidur di samping perempuan. Lenyap menyelinap malu di bawah rumputan. Menggeletak dan kering oleh matahari. (Topeng Kayu, 37).

4). Falling Action
Pada tahap ini konflik antara antagonis dan protagonis sudah mereda entah antagonis maupun protagonis yang menjadi pemenang sudah ada gambaran yang jelas. Pada saat ini semua tokoh menjadi menyadari akan semua persoalan, sehingga persoalanya sudah bisa dipecahkan meskipun belum seutuhnya selesai.

Dalam cerita Topeng Kayu, keadaan mereda setelah para pelancong dan Pelacur menyadari tujuan hidupnya. Mereka sadar bahwa hakekat kebahagiaan pada dasarnya terdapat dalam diri mereka sendiri. Jiwa atau pikiran merekalah yang menjadikan mereka bahagia atau tidak bahagia.

Mereka menyadari bahwa selama ini jiwanya telah bertumpu pada hal-hal yang salah. Mereka selama ini lebih mengejar materi duniawi untuk memenuhi hasrat duniawi mereka.

5). Denouement or Catastrophe or Resolution
Pada cerita yang berupa komedi akan diakhiri dengan kesimpulan dimana protagonistis menjadi lebih baik. Sementara pada cerita yang berbentuk tragedi, akan diakhiri dengan dengan sebuah bencana yang akan menimpa tokoh utama dengan demikian tokoh utama menjadi semakin buruk kondisinya.

Dalam drama ini tidak terdapat kesimpulan. Karena drama ini diakhiri dengan sebuah kesadaran masing-masing tokoh atas kesalahan orientasi hidup mereka selama ini. Tidak ada yang kalah atau menang dalam cerita ini. Karena solusi yang diterima masing-masing tokoh merupakan kesadaran pribadi setelah menempuh perjalanan hidup yang melelahkan. Dengan begitu tahap Denouement tidak terdapat dalam drama ini.

Lima tahapan tersebut merupakan hasil analisis dari Freytag. Namun untuk drama-drama yang moderen sudah banyak mengalami perubahan, karena model tersebut dianggap membosankan penonton jika dalam pementasan menggunakan model tersebut. Oleh karena itu dalam bentuk yang lain, plot dama dapat juga dirumuskan menjadi tiga bagian yaitu; benginning (permulaan), pertengahan dan akhir. Bagian awal merupakan pengenalan tokoh, sedangkan pada bagian pertengahan merupakan inti cerita. Setelah itu diikuti dengan terselesaikannya persoalan atau konflik cerita tersebut.
Drama TOPENG KAYU merupakan drama yang menggunakan plot sederhana. Ceritanya dimulai dengan pengenalan tokoh sekaligus tema yang menjadi persoalan utamanya. Kemudian setelah tokoh-tokohnya berperanserta dalam dialog tersebut. Persoalan kemudian meruncing dengan perbedaan selisih tajam mengenai makna dari tujuan hidup mereka.

Drama dibangun dari tokoh-tokoh yang saling berkaitan. Peranan tokoh disini sangat ditentukan oleh tema cerita yang dibangun dalam karya ini. Namun pada dasarnya drama dibangun dari konflik tokoh-tokoh yang berperan dalam cerita tersebut. Untuk itu dapat dikatakan bahwa dalam drama berisi dialog antar tokoh yang saling berhubungan dalam kontek konflik mengenai suatu persoalan yang menjadi tema cerita tersebut. Bagaimana pun bentuk drama harus berisi pelaku yang menggambarkan tokoh-tokoh yang diperankan. Oleh karena itu pementasan drama hendaknya meniru seperti yang sesungguhnya, baik dari segi kostum, sifat dan watak yang diperankan. Dengan demikian baru akan didapatkan sebuah drama yang dramatis (Dietrich, 1953: 25).
Penokohan erat hubungannya dengan perwatakan. Susunan tokoh adalah daftar tokoh-tokoh yang berperan dalam drama itu. Dalam susunan tokoh yang perlu dijelaskan adalah nama, umur, jenis kelamin, tipe fisik, jabatan dan keadaan kejiwaannya (Waluyo, 2001). Watak tokoh akan terlihat dengan jelas dalam dialog dan catatan samping. Dalam drama Topeng Kayu gambaran tokoh juga dapat dilihat dari nama-mana yang digunakan dalam cerita ini. Tokoh Pelacur misalnya, sudah dapat dipahami sifat dan karakteristik tokoh ini. Ia adalah seseorang yang melakukan suatu tindakan kotor sekedar untuk mendapaTopeng Kayuan imbalan berupa materi. Nama-nama yang digunakan merupakan sebutan profesi mereka. Hal ini mengindikasikan adanya makna di balik semua nama itu.
Tokoh-tokoh yang terdapat dalam drama Topeng Kayu adalah; Juru Kunci, Para Pelancong, Laki-laki Tua, Pelacur, Pedagang, Topeng Kayu, dan Topeng-Topeng. Dari ketuju tokoh yang terdapat dalam drama ini ada tokoh utama atau sentralnya. Tokoh sentralnya dalam drama ini adalah Juru Kunci. Ia merupakan tokoh yang menjadi teka-teki bagi tokoh-tokoh yang lain. Keberadaannya sangat penting bagi Laki-laki Orang Tua dan Para Pelancong. Karena petuah atau nasehat yang diberikan dapat menentramkan hati mereka.
Dalam drama TOPENG KAYU tidak semua tokoh diperkenalkan dengan rinci. Hal ini dikarenakan keberadaan tokoh-tokoh lain sudah jelas kedudukannya yang dapat dilihat dari nama-nama yang dipergunakan. Jadi nama sebagai sebutan masing-masing tokoh sudah secara jelas menggambarkan siapa mereka sesungguhnya.

Ulasan Tokoh-tokoh

1). Juru Kunci
Pada bab I merupakan pembuka dari seluruh rangkaian cerita. Oleh karena itu pada bab ini diperkenalkan nama sekaligus seting dari cerita ini. Nama yang pertama kali diperkenalkan adalah Juru Kunci. Juru Kunci memiliki makna bahwa orang yang ditunjuk sebagai Juru Kunci memiliki keistimewaan tertentu. Keistimewaan yang dimiliki diantaranya adalah orang sederhana. Orang yang memiliki dedikasi tinggi terhadap suatu pekerjaan/ kelompok. Dia tidak mengharapkan imbalan materi yang berlebih karena biasanya seorang juru kunci tidak mendapatkan materi yang berlebih dari apa yang dikerjakan. Justru sebaliknya ia mengabdikan diri agar apa yang dilakukan dibalas oleh yang “maha kuasa”. Meskipun yang “maha kuasa” ini masih belum jelas. Dalam arti bahwa kadang seorang juru kunci lebih patuh kepada arwah leluhur atau raja mereka dari pada Tuhan yang telah menciptakan mereka.
Hal seperti ini dapat kita lihat dalam kontek para Juru Kunci yang ada di wilayah Yogyakarta. Di wilayah ini para Juru Kunci sangat meyakini dan mematuhi raja-raja mereka. Meskipun raja mereka sudah meninggal. Seperti juru kunci makam raja-raja, juru kunci gunung merapi misalnya, sampai saat ini bahkan masih tunduk dan patuh pada perintah raja sultan Hamangku Bowono (HB) yang ke 9, ketimbang pada raja HB yang ke 10 yang jelas-jelas masih hidup. Hal ini menunjukan bahwa pengaruh raja terhadap pemahaman para juru kunci ini sangat kuat meskipun para raja tersebut sudah tidak ada lagi.
Juru Kunci memiliki peranan yang sangat penting dalam suatu wilayah tertentu. Selain menjaga ketertiban yang ada di wilayah itu, ia memiliki pengetahuan yang luas dari seluk-beluk daerah/benda tertentu. Bukan hanya deskripsi nyata dari apa yang ada pada saat ini, tetapi juga sejarah secara langsung maupun tidak langsung dari daerah yang dikuasai tersebut. Dalam kontek drama Topeng Kayu ini, kedudukan Juru Kunci diibaratkan sebagai seorang kiayai. Dimana kata-kata dan tindakannya dipercaya dan dipatuhi oleh tokoh-tokoh lain. Bahkan bisa diinterpretasikan bahwa Juru Kunci inilah yang sampai akhir cerita drama ini menyelamatkan para tokoh pelancong. Dimana, tokoh-tokoh lain itu diibaratkan manusia pada umunya. Dengan demikian, kehidupan sesunguhnya adalah sebuah perjalanan. Perjalanan untuk menemukan yang Hakiki. Oleh karaena itu tokoh Para Pelancong merupakan simbol perjalanan hidup manusia pada umumnya.

Juru Kunci:
Pertama-tama mari kita bersyukur. Karena sampi detik ini, jam in, ini, ini. Kita masih diperkenankan bernafas. Bernafaslah! (Terdengar orang menarik nafas) Itulah hakekat hidup! Nah. Bernafas ialah menghirup udara segar. Manusia, binatang, pohon-pohon semuanya bernafas. Setelah udara masuk ke paru-paru, udara dilarutkan oleh darah. Ada zat asam yang perlu untuk pembakaran. Oleh karena itulah tubuh kita panas. Dan kita menjadi sehat. Kesehatan itu syarat mutlak bagi kehidupan. Kehidupan itu suatu teka-teki. Teka-teki itu sulit dicari jawaban. Jawaban itu hanya ada di sini. Di sini tersimpan kuncinya. Kuncinya terpendam, bukan di tanah bukan dilangit. Tetapi di manakah? (Topeng Kayu, p. 6).

2). Para Pelancong
Para pelancong merupakan asosiasi manusia pada umumnya. Sebenarnya tokoh ini menggambarkan manusia yang haus akan kedamaian dan kebebasan. Manusia yang digambarkan melalui tokoh pelancong ini digambarkan berada dalam kegelisahan dan keputusasaan. Mereka mengejar-ngejar kebahagiaan dengan berbagai atribut yang ada di dunia ini tetapi setelah mereka mendapat apa yang diharapkan, semuanya tidak mendatangkan kebahagiaan apa-apa. Justru sebaliknya, mereka semakin haus dan semakin bingung dengan kekuasaan atau makna kebahagiaan yang sesungguhnya.
Tokoh para pelancong yang disebutkan sampai beberapa pelancong mengindikasikan adanya kesamaan sifat-sifat tokoh ini dengan manusia pada umumnya. Melihat dari alur ceritanya tokoh ini berada dalam keadaan kebingungan mengenai kehidupan. Sebagaimana seseorang yang dalam perjalan, dimana diperlukan wawasan, bekal dan kedamaian dalam batin mereka. Dengan bekal dan wawasan yang cukup mereka tidak akan mendapat kegelisahan. Sebagaimana halnya dengan para pelancong, jika wawasan mereka akan tujuan dan bekal mereka cukup maka mereka tidak akan merasa wawas dengan keberadaan mereka sendiri. hidup yang tidak siap dengan bekal keimanan akan makna hidup akan mengalami keguncangan dan kebingungan sebagaimana yang digambarkan dalam tokoh Para Pelancong dalam drama ini.

3). Laki-laki Tua
Tokoh laki-laki tua adalah gambaran mengenai orang yang sudah berpengalaman dalam kehidupan. Orang yang sudah berpengalaman tidak akan tersesat, tidak akan merasa wawas atau bingung dengan berbagai kondisi yan dihadapi. Ibarat pohon orang tua sudah memiliki akar yang kuat dan dalam sehingga tidak mudah digoyahkan oleh angin yang kencang atau pun cobaan lain yang datang menerpa.
Namun demikian orang tua bukan jaminan atas keteguhan prinsip yang dimiliki. Orang tua bisa juga goyah dengan godaan-godaan yang bersifat duniawi. Seperti yang diceritakan dalam drama ini orang tua yang tadinya bijaksana kata-katanya penuh wibaya. Tetapi masih juga bisa dirayu oleh pelacur sehingga ia terjerumus kedalam keputus asaan.

Laki-laki tua:
Lho! Saya datang bukan untuk berhibur. Tetapi mencari kebijaksanaan. Orang-orang tua yang segera dikubur tidak lagi suka hiburan. Yang diperlukanny ialah kesempuranaan. Hidup itu hanya sebentar. Sedangkan mati itu abadi. Yang penting ialah kesempuranaan mati. Apakah mati yang sempuna itu? ketahilah, Nona. Ada tidak macam kematian. Ialah yang konyol, yang sedang-sedang saja, dan yang tinggi mutunya. (Topeng Kayu; 35)

4). Topeng Kayu
Tokoh ini merupakan tokoh yang menengahi perselisihan antara Juru Kunci dengan tokoh antagonisnya. Sebagaimana dikisahkan bahwa kehadiran Topeng Kayu ini memberi solusi atas persoalan yang dihadapi oleh tokoh protagonis dan tokoh antagonis. Para tokoh dalam drama ini mempercayai apa yang diucapkan oleh tokoh Topeng Kayu tersebut.
Tokoh Topeng Kayu merupakan representasi dari sifat baik manusia. Sesungguhnya setiap diri manusia itu memiliki nilai-nilai atau hasrat kebaikan. Namun demikian, tidak semua hasrat kebaikan itu bisa diaplikasikan dalam kehidupan. Karena seringnya manusia memperturutkan hawa nafsunya. Dengan demikian manusia sering lalai atau lupa terhadap makna dari tujuan hidupnya.
Nafsu-nafsu yang menggelincirkan manusia kelembah kesengsaraan diantaranya adalah keinginan untuk mendapatkan kebahagiaan materi duniawi. Padahal hal itulah justru yang sering menjerumuskan manusia dalam ketidak pastian. Kebahagiaan yang sesungguhnya adalah apa yang terdapat dalam dirinya. Kesabaran dan ketabahan serta kemauannya untuk instrospeksi akan mendatangkan kebahagiaan bagi setiap orang. Kebahagiaan tidak dapat didatangkan dengan mendatangi hiburan atau berekreasi, tetapi menggali dan meresapi dengan hati yang tulus akan mendatangkan kebahagiaan yang sesungguhnya.
Memperturutkan nafsu hewaniyah merupakan sumber petaka bagi kehidupan. Meskipun nafsu merupakan anugrah tertinggi manusia, tetapi karena nafsu yang tidak dikendalikan manusia sering mengalami kehancuran. Karena nafsu juga manusia menjadi terasing. Manusia yang tidak bisa memperturutkan hawa nafsunya sering merasa frustasi dengan kehidupannya. Sebagaimana yang diucapkan oleh tokoh berikut ini.

Laki-Laki Tua:
Inilah nasib kita. Dimana-mana kita terasing. Di sana kita merasa asing dan menginginkan dunia yang lain. Di sini, kita terasing dan menginginkan dunia yang lain lagi. Kita selalu terasing!

Pernyataan ini menunjuk bahwa kebanyakan manusia di muka bumi ini memperturukan hawa nafsunya. Bagi manusia yang demikian, maka dirinya akan semakin terasing. Karena ia akan menghadapi suatu kenyataan yang tidak pernah sesuai dengan harapannya yang diinginginkannya. Manusia yang seperti inilah yang dimaksudkan dalam drama ini.

Setelah menganalisis drama ini, dapat disimpulkan bahwa drama ini merupakan drama yang mengisahkan perjalanan batin manusia. Dalam usaha mendapatkan kebahagiaan, manusia sering berorientasi pada materi duniawi. Materi duniawi bisa berupa kekuasaan; baik kekuasaan atas harta, wanita dan pengakuan.
Musuh utama bagi manusia sesungguhnya adalah dirinya sendiri. manusia sering kalah dengan dirinya, dengan hawa nafsunya. Oleh karena itu yang perlu disadari oleh setiap manusia adalah bagaimana mengendalikan diri. Jika manusia ingin mendapat kebahagiaan, sesungguhnya kebahagiaan itu ada dalam hati mereka sendiri.
Manusia yang selamat adalah manusia yang menyadari akan tujuan hakiki dari kehidupannya. Karena ia tidak akan tergantung pada materi duniawi yang sangat semu. Ia akan menerima dan menjalani segala proses kehidupan. Apapun yang terjadi dalam kehidupan adalah sebuah proses mencapai yang hakiki tersebut. Dengan demikian orang yang menyadari posisisnya sebagai hamba akan mampu menempatkan diri sekaligus mensyukuri nikmat yang diterimanya meskiipun tidak harus bergelimang harta ataupun kedudukan. Hanya dengan demikianlah kebahagiaan akan didapatkan oleh manusia. Wallahua’lam bish shawab.


Stanton, Robert, 1965, An Introduction to Fiction, Holt, Rinehart and Winston, Inc., United State Of America.
Kenney, William, 1966, How To Analyze Fiction, Monarch Press, United State of America.
Kuntowijoyo, 2001, Topeng Kayu, Bentang, Yogyakarta.
Waluyo, Herman, J., 2001, Drama Teori dan Pengajarannya, Hanindita, Yogyakarta.





Textual structures and structure acts of comprehension are therefore the two poles in the act of communication, whose success will depend on the degree in which the text establishes itself as a correlative in the reader’s consciousness. This “transfer” of text to reader is often regarded as being brought about solely by the text. Any successful transfer however—though initiated by the text—depends on the extent to which this text can activate the individual reader’s faculties of perceiving and processing. (Wolfgang Iser, 1987;107).

This fact is worth emphasizing, because there are many current theories which give the impression that texts automatically imprint themselves on the reader’s mind of their own accord. (Wolfgang Iser, 1987; 107).

Reading is not a direct ‘internalization’, because it is not a one-away process, and our concern will be to find means of describing the reading process, and our concern will be to find means of describing the reading process as a dynamic interaction between text and reader (Wolfgang Iser, 1987; 107).

Tristram Shandy said “… thus author and reader are to share the game of the imagination, and, indeed, the game will not work if the text sets out to be anything more than a set of governing rules. The reader’s enjoyment begins when he himself becomes productive, i.e., when the text allows him to bring his own faculties into play (Wolfgang Iser, 1987; 108).

The process of wring, however, includes as a dialectic correlative the process of reading, and these two interdependent acts require two differently active people. The combined efforts of author and reader bring into being the concrete and imaginary object which is the work of the mind. Art exists only for and through other people (Wolfgang Iser, 1987; 108).

The ’object’ of the text can only be imagined by way of different consecutive phases of reading. We always stand outside the given object, whereas we are situated inside the literary text. (Wolfgang Iser, 1987; 109).

The reader’s view point is, at one and the same time, caught up in and transcended by the object it is to apprehend. Apperception can only take place in phases, each of which contains aspects of the object to be constituted, but none of which can claim to be representative of it. (Wolfgang Iser, 1987; 109).

As this is true of all the sentences in a literary text, the correlates constantly intersect, giving rise ultimately to the semantic fulfillment at which they had aimed. The fulfillment, however, takes place not in the text, but in the reader, who must ‘activate’ the interplay of the correlates prestructured by the sequence of sentences. (Wolfgang Iser, 1987; 110).

It is clear, then, that throughout the reading process there is a continual interplay between modified expectations and transformed memories. However, the text itself does not formulate expectations or their modification; nor does it specify how the connectability of memories is to be implemented. This is the province of the reader himself, and so here we have a first insight into how the synthesizing activity of the reader enables the text to be translated and transferred to his own mind. The process of translation also shows up the basic hermeneutic structure of reading. (Wolfgang Iser, 1987; 112).

Each sentence correlate contains what one might call a hollow section, which looks forward to the next correlate, and a retrospective section, which answers the expectations of the preceding sentence (now part of the remembered background). Thus every moment of reading is dialectic of pretension and retention, conveying a future horizon yet to be occupied, along with a past (and continually fading horizon already filled; the wandering viewpoint carves its passage through both at the same time and leaves them to emerge together in its wake. (Wolfgang Iser, 1987; 112).

As there is no definite frame of reference to regulate this process, successful communication must ultimately depend on the reader’s creative activity (Wolfgang Iser, 1987; 112).

Consistency-Building as a basis for involvement in the text as an event. The wandering viewpoint is a means of describing the way in which the reader is present in the text. This presence is at a point where memory and expectation converge, and the resultant dialectic movement brings about a continual modification of memory and an increasing complexity of expectation. These processes depend on the reciprocal spotlighting of the perspectives, which provide interrelated backgrounds for another. (Wolfgang Iser, 1987; 118-119).

For if the reader were really to scan letters and words like a computer, the reading process would simply entail registering these units which, however, are not yet units of meaning. “meaning is at a level of language where words do not belong… meaning is part of the deep structure, the semantic, cognitive level. An you may recall that between the surface level and the deep level o language there is no one-to-one correspondence. Meaning may always resist mere words. (Wolfgang Iser, 1987; 120).

As meaning is not manifested in words, and the reading process therefore cannot be mere identification of individual linguistic signs, it follows that apprehension of the text is dependent on gestalt groupings. (Wolfgang Iser, 1987; 120).

The realization that the one is hypocritical and the other naïve involves building an equivalence, with a consistent gestalt, out of no less than three different segments of perspectives- two segments of character and one of narrator perspective. The forming of gestalt resolves the tensions that had resulted from the various complexes of signs. But this gestalt is not explicit in the text- it emerges from a projection of the reader, which is guided in so far as it arises out of the identification of the connections between the signs. In this particular example, it actually brings out something which is not stated by the linguistic signs, and, indeed, it shows that what is meant is the opposite of what is said (Wolfgang Iser, 1987; 121).

The consistent gestalt endows the linguistic signs with their significance, and this grows out of the reciprocal modifications to which the individual positions are subjected, as result of the need for establishing equivalences. The gestalt coherency might be described in terms used by Gurwithsch, as the perceptual noema of the text. This means that as each linguistic sign conveys more than just itself to the mind of the reader, it must be joined together in a single unit with all its referential contexts. The unit of the perceptual noema comes about by way of the reader’s acts of apprehension: he identifies the connections between the linguistic signs and thus concretizes the references not explicitly manifested in those signs. (Wolfgang Iser, 1987; 121).

Sartre said; The reader is left with everything to do, and yet everything has already been done; the work only exists precisely on the level of his abilities; while he reads and creates, he knows that he could always go further in his reading, and that he could always create more profoundly, and this is why the work appears to him as inexhaustible and as impenetrable as an object. This productiveness, whatever its quality may be, which before our very eyes transforms itself into impenetrable objectivity in accordance with the subject that produces it, is something I should like to compare to the “rational intuition” KANT reserved for divine reason. (Wolfgang Iser, 1987; 123-124).

Expectation, however, may lead to the production of illusion, in the sense that our attention is confined to details which we imbue with an overall representative validity (Wolfgang Iser, 1987; 124).

The illusion element in gestalt-forming is one vital condition for grasping the literary text. “the reader is interested in gaining the necessary information with the least trouble to himself… and so if the author sets out to increase the number of code systems and the complexity of their structure, the reader will tend to reduce them to what he regards as an acceptable minimum. The tendency to complicate the characters is the author’s; the contrastive black-white structure is the reader’s. (Wolfgang Iser, 1987; 125).

In everyday language we call these alternatives ambiguities, by which we mean not just the disturbance but also the hindrance of the consistency-building process. This hindrance is particularly noticeable when the ambiguity is brought about by our own gestalt-forming, for it is not merely the product of the printed txt but that of our own activity. (Wolfgang Iser, 1987; 129).

Shaw said : “You have learnt something. That always feels at first as if you had lost something. Reading has the same structure as experience, to the extent that our entanglement has the effect of pushing our various criteria of orientation back into the past, thus suspending their validity for the new present. (Wolfgang Iser, 1987; 132).


Clearly, then, we must distinguish between perception and ideation as two different means of access to the world; perception requires the actual presence of the object, whereas ideation depends upon its absence or nonexistence. In reading literary text we always have to form mental images, because the schematized aspects’ of the text only offer us knowledge of the conditions under which the imaginary object is to be produced. (Wolfgang Iser, 1987; 137).

The image, then, is basic o ideation. It relates to the nongiven or to the absent, endowing it with presence. It also makes conceivable innovations arising from a rejection of given knowledge or from unusual combinations of signs. (Wolfgang Iser, 1987; 137).

Physical presence or absence is not the only difference between the perceived and the imagined. As Gilbert Ryle pointed out, we ‘see’ something in our image of an object which we cannot see when the object is actually there. (Wolfgang Iser, 1987; 138).

The significance of this process lies in the fact that image-building eliminates the subject –object division essential for all perception, so that when we ‘awaken’ to the real world, this division seems all the more accentuated. Suddently we find ourselves detached from our world, to which we are inextricably tied, and able to perceive it as an object. And even if this detachment is only momentary, it may enable us to apply the knowledge we have gained by figuring out the multiple references of the linguistic signs, so that we can view our own world as a thing “freshly understood”. (Wolfgang Iser, 1987; 140).




Tulisan ini dimaksudkan untuk menjelaskan mengenai teori Strukturalisme Levi-Strauss. Strukturalisme Levi-Strauss merupakan teori baru dalam bidang antropologi. Paradigma ini menekankan pada penggunaan model yang ada dalam Ilmu Bahasa (Linguistik) dalam menelaah fenomena budaya.
Paradigma yang dikembangkan Levi-Strauss sangat membantu para pemerhati budaya. Dengan paradigma ini memungkinkan peneliti antropologi memahami struktur fenomena budaya secara sistematis dan rasional. Karena di dalam strukturalisme akan memudahkan para peneliti mengklasikfikasikan data-data empiris, sehingga fenomena budaya manusia mudah untuk dianalisis. Struturalisme Levi-Struass menjadikan hal-hal yang tadinya dianggap sederhana dan tidak penting, jugstru memiliki peran yang sangat signifikan dalam menemukan gejala sosial budaya.
Bahasa memiliki tempat yang istimewa dalam paradigma Strukturalisme Levi-Strauss. Sebagai alat berkomunikasi, bahasa merupakan unsur yang sangat penting dalam kebudayaan manusia. Oleh karena itu, wajar jika untuk mengungkap persolaan budaya dapat dilakukan melalui atau mencontoh model bahasa (ilmu bahasa). Marcel Mauss (via Allen Lane, 1968) menuliskan bahwa “Sociology would certeainly have progressed much further if it had everywhere followed the lead of the linguists..”. Dengan kata lain sosiologi akan semakin berkembang jika diinspirasi oleh para ahli bahasa.
Pergumulan antara ilmu sosial dan ilmu bahasa telah melahirkan perspektif baru yang membuka jalan bagi perkembangan kedua bidang ilmu tersebut. Ilmu bahasa semakin berkembang berkat penemuan-penemuan dalam bidang antropologi, demikian juga yang terjadi pada ilmu sosial atau antropologi yang perkembangannya banyak dipengaruhi oleh para ahli bidang linguistik. Proses inilah yang kemudian melahirkan Strukturalisme Levi-Strauss ini.
N. Troubetzkoy (dalam Alan Lane, 1968) menyatakan bahwa operasional dasar dari teori struktural adalah: Pertama, linguistik struktural mengalami lompatan dari studi fenomena kesadaran linguistik pada infra-struktur nir-sadar. Kedua, strukturalisme tidak menganggap istilah-istilah itu independen, tetapi menganalisis hubungan antar istilah-istilah yang saling terikat. Ketiga, strukturalisme mengenalkan sistem konsep. Dan yang terakhir, linguistik struktural ditujukan untuk menemukan hukum umum (general laws) baik secara induksi maupun dengan cara deduksi.
Lahirnya teori strukturalisme dalam bidang antropologi telah melahirkan berbagai perspektif dalam memandang fenomena budaya. Dengan teori ini, persoalan-persoalan tanda semakin mudah dipahami. Hal ini dikarenakan setiap persoalan bisa diidentifikasi melalui struktur dari persolan tersebut. Karena dalam konsep ini segala sesuatu yang berbentuk diyakini memiliki struktur. Susunan unsur-unsur dapat dianalisis sehingga dapat diketahui asal-usul dan juga gejalanya. Dengan demikian penjelasanya akan semakin mudah.

Sebelum membicarakan teori strukturalisme Levi-Strauss, akan lebih baik jika kita membicarakan sejarah hidup Levi-Strauss secara singkat. Hal ini penting mengingat perjalanan hidup penggagas teori antropologi struktural ini sangat dinamis. Latar belakang pendidikan, pengalaman kerja dan tentunya pola pikirnya sangat menentukan dalam apa yang dicetuskan dalam teori strukturalnya.
Selain itu, yang juga sangat menentukan dalam pandangan-pandangan Levi-Strauss adalah hubungannya dengan para pakar berbagai bidang di Brazil, Perancis maupun saat ia berada di New York. Pertemuannya dengan para pakar dari berbagai bidang ilmu itu telah melahirkan berbagai konsep yang sangat penting dalam membentuk teori budaya yang sangat unik itu. Dikatakan sangat unik karena memang belum terpikirkan oleh para pakar di bidang antropolgi sebelumnya.
Levi-Strauss dilahirkan pada 28 November 1905 di Brussles, Belgia. Ia adalah keturunan Yahudi. Ayahnya bernama Raymond Levi-Strauss seorang artis dan juga anttota keluarga intelektual Yahudi Perancis (Intelectual French Jewish familily). Sedangkan ibunya bernama Emma Levy.
Minat utama Levi-Strauss sebenarnya adalah ilmu hukum. Ia mempelajari hukum di fakultas hukum Paris pada tahun 1927. Di tahun yang sama ia juga mempelajari filsafat di universitas Sorbonne. Ia pernah sukses dalam bidang hukum ketika ia telah mendapatkan licence dalam bidang hukum. Penguasaan dalam bidang hukum mengenai aliran-aliran filsafat materialisme historis ini turut mendorong kesuksesannya dalam bidang antropologi.
Hal yang paling penting dan sangat berpengaruh terhadap loyalitasnya di bidang antropologi adalah ketika ia membaca buku Primitive Society yang ditulis oleh Robert Lowie. Buku itu cukup mengesankan bagi Levi-Strauss dan mendorongnya untuk mengadakan beberapa studi mengenai masyarakat primitif. Bahkan ia menjadi bosan mengajar di Mont de-Marsan lycee dan berkeinginan untuk mengadakan perjalanan keliling dunia.
Apa yang diharapkan oleh Levi-Strauss ini akhirnya terkabulkan setelah ia berkesempatan menjadi pengajar di Universtias Sao Paulo, Brazil. Di universitas ini ia memiliki sempatan untuk keliling ke daerah-daerah pedalaman Brazil, serta mengunjungi berbagai suku Indian yang selama itu boleh dikatakan belum terjamah oleh peradaban Barat. Dari ekpedisi yang di dukung oleh Musee de 1’Hummed dan musium di kota Sao Paulo ini memberi kesempatan kepadanya untuk mempelajari orang-orang IndianCaduveo dan Bororo.
Pengalaman perjalanannya menjelajah daerah-daerah terpencil itu ditulisnya dalam sebuah buku yang berjudul Tristes Tropique. Buku ini bercerita tentang penderitaan orang-orang Indian di belantara Amazone. Berawal dari buku inilah yang menjadikan Levi-Strauss terkenal sampai kenegara asalnya yakni Prancis. Ia bahkan telah menghasilkan suatu karya yang sangat penting di bidang antropologi yang sesungguhnya sangat jauh dari studi formal yang dimilikinya.
Karir Levi-Strauss sempat mengalami halangan saat ia diberi kewajiban militer. Ia ditugaskan dibagian pos telekomunikasi di bidang sensor telegram. Sampai akhirnya ia diangkat menjadi liaison officer, yaitu petugas penghubung. Namun dalam situasi yang seperti itu tetap tidak menghalangi dirinya untuk menjadikannya seorang professor. Ia pun akhirnya dibebaskan dari kewajiban militer setelah menjadi seorang professor. Halangan tidak hanya sempai disitu, ia juga mengalami diskriminasi ras. Ia dipecat dari jabatannya karena ia adalah seorang Yahudi. Akhirnya Levi-Strauss diselamat oleh program Yayasan Rockefeller yang memiliki program menyelamatkan ilmuwan dan pemikir-pemikir Eropa berdarah Yahudi di Amerika Serikat. Dari program ini Levi-Strauss berhasil datang ke New York dan selamat dari pembantaian tentara Nazi yang anti terhadap orang-orang Yahudi.
Di daerah Greenwich Village Levi-Strauss tinggal. Di kota New York inilah Levi-Strauss semakin banyak memiliki peluang mengembangkan keilmuannya. Ia banyak berkomunikasi dengan para ilmuan buangan dari Prancis, seperti Maz Ernst, Franz Boas, Ruth Benedict, A.L. Kroever dan Ralph Linton. Ia pun berkesempatan mengajar mata kuliah etnologi di New York Ecole Libre des Hautes Etudes, yang didirikan oleh para intelektual pelarian dari Prancis.
Kita sangat menghargai perjuangan Levi-Strauss dalam menemukan teori (konsep) strukturalisme ini. dengan ketekunan, kesabaran, dan ketelitian yang luar biasa Levi-Strausss mampu melahirkan karya yang sangat bermanfaat. Berkat jasanya, ribuan bahkan jutaan mitos kini memiliki arti yang sangat penting bagi kehidupan kita. Mitos-mitos itu sebelumnya tak seorang pun yang memperhatikan, bahkan masih sangat sedikit orang yang mendokumentasikan mitos-mitos tersebut.
Selama hidupnya Levi-Strauss pernah menduki jabatan-jabatan setrategis terutama di bidang pendidikan. Pada tahun 1935 sampai 1939 ia diangkat sebagai seorang Professor di Universitas Sao Paolo yang kemudian melakukan beberapa ekspedisi ke Brazil. Pada tahun 1942 sampai 1945 ia diangkat sebagai professor di New School for Social Reseach. Pada tahun 1959 ia menjadi direktu The Ecole Practique des Hautes Etude, yang bersamaan pula dengan kedudukannya sebagai pimpinan Sicial Antropology pada College de France. Beberapa penghargaan yang pernah diterimanya diantaranya; the wenner-Gren Foundation’s Viking Fund Medal dan Erasmus Prize pada tahun 1975. Ia juga dianugrahi empat gelar kehormatan oleh Oxford, Yale, Harvard dan Columbia university.

Cakupan ilmu sosial sangat luas. Hal ini disebabkan banyaknya persoalan yang timbul dalam aktivitas manusia baik secara individu maupun dalam kaitannya dengan masyarakat. Oleh karena begitu kompleknya persolan itu, sangat tidak mungkin bisa memahami fenomena sosial tampa mengaitkan dengan fenomena-fenomena lain. Inilah yang menjadikan salah satu alasan kenapa dalam ilmu sosial kita harus meniru metode ilmu-ilmu di luar ilmu sosial; seperti ilmu eksata dan pengetahuan alam (exact and natural Sciences). Dari rangkaian persoalan manusia itu terdapat beberapa kesamaan yang bisa dijadikan model dalam sebuah penelitian.
Berkenaan dengan hal tersebut, penelitian budaya selama ini telah banyak meniru sistem atau model yang ada dalam ilmu eksata. Penggunaan model yang terdapat dalam paradigma fungsionalisme dan evolusionisme merupakan contoh kongkrit digunakannya model dalam ilmu tersebut. Namun karena paradigma terdahulu dianggap belum mampu menyelesaikan beberapa persoalan budaya, maka penggunaan model bahasa menjadi suatu alternatif yang sangat memungkinkan bagi penelitian kebudayaan.
Penggunaan model dalam penelitian fenomena budaya sangat penting untuk dilakukan. Hal ini akan mempermudah peneliti mendeskripsikan persoalan-persoalan yang berkaitan dengan fenomena budaya yang diteliti. Dalam buku nya berjudul “The Theory of Culture”, David Kaplan dkk menyatakan bahwa model adalah metafora atau analogi (1999: 230). Model inilah yang menjadi ciri dalam paradigma Strukturalisme Levi-Strauss. Dimana model yang digunakan adalah model yang terdapat dalam ilmu bahasa. Lebih lanjut David Kaplan menyatakan bahwa sifat paling bermanfaat dari suatu model adalah kemungkinan heuristiknya bukan presisinya. Suatu model dapat berfungsi sebagai piranti untuk menawarkan cara agar pengetahuan yang diperoleh dibidang tertentu dapat membantu menerangi bidang pengetahuan lain.
Meskipun paradigma Strukturalisme Levi-Strauss dianggap sebagai suatu terobosan yang baik dalam bidang antropologi, penggunaan model yang ada dalam paradigma ini tetaplah memiliki beberapa syarat yang harus dipenuhi. Hal ini disebabkan tidak semua model yang terdapat dalam ilmu bahasa itu dapat diterapkan pada semua persoalan kebudayaan manusia. Untuk itu David Kaplan dkk. menyebutkan beberapa syarat penggunaan model tersebut. Pertama, suatu model selalu merupakan aproksimasi. Maksudnya relasi antara model dengan sebarang fenomen empirik selalu bersifat partial, tidak seutuh-utuhnya. Jadi, dalam hal analogi organisme tadi, suatu sistem budaya mungkin berperilaku seperti suatu sistem organisme tadi, suatu sistem budaya mungkin berperilaku seperti suatu sistem organik dalam beberap hal, tetapi tidak dalam hal-hal lain. Kedua, hubungan antara suatu model dengan fenomen empirik selalu bersifat isomorfis (sama bentuk); dalam arti: hubungan antara keduanya ialah kesamaan struktur dan bukan identitas (David Kaplan, 1999: 231).
Dalam Strukturalisme Levi-Strauss, pemahaman dasarnya adalah bahwa segala fenomena budaya itu memiliki struktur. Dengan struktur ini akan memudahkan peneliti memahami gejala-gejala budaya itu sendiri. Disamping itu karena memang fenomena sosial itu sangat komplek sehingga diperlukan model-model yang dianggap sesuai dengan fenomena budaya yang bersangkutan. Allen Lane (1968; 8) menyatakan sebagai berikut;
On the other hand, studies in social structure have to do with the formal aspects of social phenomena; they are therefore difficult to define, and still more difficult to discuss, without overlapping other fields pertaining to the exact and natural sciences, where problems are similarly set in formal terms or, rather, where the formal expression of different problems admits of the same kind of treatment.

Pendapat Allen ini menunjukan adanya struktur dalam setiap persoalan. Adanya struktur ini memungkinkan juga adanya persamaan-persamaan. Oleh karena itu pula pemahaman dasar dari teori strukturalisme adalah mengacu pada model penelitian linguistik. Langkah ini dilakukan karena dalam strukturalisme dipahami bahwa setiap benda yang berbentuk pasti memiliki struktur. Kroeber dalam buku edisi kedua Anthropology menyebutkan bahwa:
“Structure” appears to be just a yielding to a word that has perfectly good meaning but suddenly becomes fashionably attractive for a decade or so –like “streamlining”- and during its vogue tends to be applied indiscriminately because of the pleasurable connotations of its sound. Of course a typical personality can be viewed as having a structure. But so can a physiology, any organism, all societies and all cultures, crystals, machines- machines- in fact everything that is not wholly amorphous has a structure. So what “structure” adds to the meaning of our phrase seems to be nothing, except to provoke a degree of pleasant puzzlement’.

Dalam konsep Strukturalisme Levi-Strauss struktur adalah model-model yang dibuat oleh ahli antropologi untuk memahami atau menjelaskan gejala kebudayaan yang dianalisisnya. Yang tidak ada kaitannya dengan fenomena empiris kebudayaan itu sendiri (Ahimsa, 2006; 60). Model yang dimaksudkan adalah model formal. Model formal adalah seperangkat unsur yng didefinisikan secara cermat-tepat, ditambah dengan aturan logis untuk menggabung-gabungkannya secara terampil (David Kaplan, 1999: 231).
Meskipun bertolak pada linguistik, fokus strukturalisme Levi-Strauss sebenarnya bukan pada makna kata, tetapi lebih menekankan pada bentuk (pattern) dari kata itu. Bentuk-bentuk kata ini menurut Levi-Strauss berkaitan erat dengan bentuk atau susunan sosial masyarakat. Sarah Schmitt (1999) menyatakan, “Levi-Strauss derived structuralism from school of linguistics whose focus was not on the meaning of the word, but the patterns that the words form.”
Strukturalisme Levi-Strauss juga bertolak dari konsep oposisi biner (binary opposition). Konsep ini dianggap sama dengan organisasi pemikiran manusia dan juga kebudayaannya. Seperti kata-kata; “hitam” dan “putih”. Kata “Hitam” sering dikaitkan dengan kegelapan, keburukan, kejahatan, sedangkan “putih” dihubungkan dengan kesucian, kebersihan, ketulusan dan lain-lain. Contoh lain adalah kata rasional dan emosional. Rasional dianggap lebih istimewa dan diasosiasikan dengan laki-laki. Sementara emosional dianggap inferior yang diasosiasikan dengan perempuan.
Semua konsep mengenai struktur bahasa tersebut di atas, dikaitkan dengan persoalan-persoalan yang ada dalam kehidupan sosial. Untuk membuktikan adanya keterkaitan atau beberapa kesamaan antara bahasa dan budaya, Levi-Strauss mengembangkan teorinya dalam analisis mitos. Levi-Strauss sangat tertarik pada logika mitologi. Itu sebabnya ia mulai dengan mitos, menggabungkan fungsi-fungsi hanya secara vertikal, dan mencoba menerangkan paradigmatik mereka yang tumpang-tindih dengan varian-varian mitos. Model strukturalnya tidak linier (Meletinskij, 1969 via Fokkema, 1978).
Untuk mengetahui makna struktur dalam bidang antropologi Levi-Strauss, perlu diketahui terlebih dahulu prinsip dasar dari struktur itu sendiri. Prinsip dasar struktur yang dimaksud disini adalah bahwa struktur sosial tidak berkaitan dengan realitas empiris, melainkan dengan model-model yang dibangun menurut realitas empiris tersebut (Levi-Strauss, 1958; 378). Bangunan dari model-model itu yang akan membentuk struktur sosial.
Menurut Levi-Strauss (1958), ada empat syarat model agar terbentuk struktur sosial;
1. Sebuah struktur menawarkan sebuah karakter sistem. Struktur terdiri atas elemen-elemen seperti sebuah modifikasi apa saja, yang salah satunya akan menyeret modifikasi seluruh elemen lainnya.
2. Seluruh model termasuk dalam sebuah kelompok transformasi, di mana masing-masing berhubungan dengan sebuah model dari keluarga yang sama, sehingga seluruh transformasi ini membentuk sekelompok model.
3. Sifat-sifat yang telah ditunjukan sebelumnya tadi memungkinkan kita untuk memprakirakan dengan cara apa model akan beraksi menyangkut modifikasi salah satu dari sekian elemennya.
4. Model itu harus dibangun dengan cara sedemikian rupa sehingga keberfungsiannya bisa bertanggung jawab atas semua kejadian yang diobservasi.
Lahirnya konsep Strukturalisme Levi-Strauss merupakan akibat dari ketidakpuasan Levi-Strauss terhadap fenomenologi dan eksistensialisme (Fokkema, 1978). Pasalnya para ahli antropologi pada saat ini tidak pernah mempertimbangkan peranan bahasa yang sesungguhnya sangat dekat dengan kebudayaan manusia itu sendiri. Dalam bukunya yang berjudul Trites Tropique (1955) ia menyatakan bahwa penelaahan budaya perlu dilakukan dengan model linguistik seperti yang dikembangkan oleh Ferdinand de Saussure, bukan seperti yang dikembangkan oleh Bergson. Karena bagi Bergson tanda linguistik dianggap sebagai hambatan, yaitu sesuatu yang merusak impresi kesadaran individual yang halus, cepat berlalu, dan mudah rusak (Fokkema, 1978).
Bagi Levi-Strauss telaah antropologi harus meniru apa yang dilakukan oleh para ahli linguistik. Levi-Strauss memandang bahwa apa yang ada di dalam kebudayaan atau perilaku manusia tidak pernah lepas dari apa yang terefleksikan dalam bahasa yang digunakan. Oleh karena itu akan terdapat kesamaan konsep antara bahasa dan budaya manusia. Singkatnya Levi-Strauss berkeyakinan bahwa untuk mempelajari kebudayaan atau perilaku suatu masyarakat dapat dilakukan melalui bahasa.
Istilah kekerabatan, seperti halnya fonem, merupakan unsur makna; dan seperti fonem, kekerabatan memperoleh maknanya hanya dari posisi yang mereka tempati dalam suatu sistem. Kesimpulannya adalah bahwa “meskipun mereka berasal dari tatanan relitas yang lain, fenomena kekerabatan merupakan tipe yang sama dengan fenomena linguistik (Levi-Strauss, 1972, via Fokkema, 1978). Oleh karena itu untuk mengetahui makna sesuatau kita dapat menggunakan faktor-faktor lain yang berhubungan. Seperti dicontohkan jika kita mengetahui makna A, B dan C, maka kita dapat memprediksikan D. Demikian juga sebaliknya pemahaman kita akan D, dan C, akan membawa kita sadar akan makna di komponen A dan B. Korelasi atau hubungan itulah yang menyebabkan adanya model-model yang dapat digunakan dalam menemukan suatu makna dibalik sesuatu. Dengan demikian tujuan dari Strukturalisme Levi-Strauss adalah untuk mempermudah penganalisisan data-data empiris melalui hubungan antar unit yang saling berkaitan ( Wikipedia).
Ahimsa (2006: 24-25) menyebutkan bahwa ada beberapa pemahaman mengenai keterkaitan bahasa dan budaya menurut Levi-Strauss. Pertama, bahasa yang digunakan oleh suatu masyarakat merupakan refleksi dari keseluruhan kebudayaan masyarakat yang bersangkutan.
Kedua, menyadari bahwa bahasa merupakan salah satu unsur dari kebudayaan. Karena bahasa merupakan unsur dari kebudayaan maka bahasa adalah bagian dari kebudayaan itu sendiri. Hal ini dapat kita lihat juga pendapat para pakar kebudayaan yang selalu menyertakan bahasa sebagai unsur budaya yang sangat penting dalam kehidupan manusia. Untuk itu jika kita membahas mengenai kebudayaan kita tidak pernah bisa lepas dari pembahasan bahasa (lihat, Koentjara Ningrat; 1987).
Ketiga, menyatakan bahwa bahasa merupakan kondisi bagi kebudayaan. Dengan kata lain melalui bahasa manusia mengetahui kebudayaan suatu masyarakat yang sering disebut dengan kebudayaan dalam arti diakronis. Dengan bahasa manusia menjadi makhluk sosial yang berbudaya. Yang kedua, bahasa merupakan kondisi bagi kebudayaan karena material yang digunakan untuk membangun bahasa pada dasarnya memiliki kesamaan jenis atau tipe dengan apa yang ada pada kebudayaan itu sendiri.
Hubungan atau korelasi bahasa dan budaya terjadi pada tingkat struktur (Mathematical models) dan bukan pada statistical models (Ahimsa, 2006). Model-model matematis pada bahasa dapat berbeda pada tingkatan dengan model matematis yang ada pada kebudayaan. Seperti yang disebutkan oleh Levi-Strauss (1963), korelasi sistem kekerabatan orang-orang Indian di Amerika Utara dengan mitos-mitos mereka, dan dalam cara orang Indian mengekspresikan konsep waktu mereka. Korelasi semacam ini sangat mungkin terdapat pada kebudayaan lain.
Antropologi mengalami perkembangan pesat setelah dikembangkan dengan model linguistik, terutama setelah diakuinya bidang fonologi (Fokkema, 1978). Namun demikian, perlu juga diperhatikan beberapa perbedaan mendasar antara sifat keilmuan fonologi dengan apa yang ada dalam antropologi. Levi-strauss mengakui bahwa analisis yang benar-benar ilmiah harus nyata, sederhana, dan bersifat menjelaskan (Levi-Strauss, 1972, via Fokkema, 1978).
Tetapi hal itu agak berbeda dengan apa yang ada dalam antropologi. Antropologi bukan bergerak dari hal-hal yang kongkret, analisis antropolgi justru maju ke arah yang berlawanan, manjauhi yang kongkret, sistemnya lebih rumit daripada data observasi dan akhirnya hipotesisnya tidak menawarkan penjelasan bagi fenomena maupun asal-usul sistem itu sendiri. Antropologi berurusan dengan sistem kekerabatan pada titik persilangan dua tatanan realitas yang berbeda, sistem “terminologi” dan sistem “sikap”. Fonologi bisa diterangkan secara ekskulsif dalam sistem persitilahan; ia tidak perlu memperhitungkan segala “sikap” sumber sosial atau sumber psikologis.
Pemahaman kita akan adanya struktur dalam setiap benda atau aktivitas manusia memudahkan identivikasi benda atau aktivitas tersebut. Hal yang perlu diperhatikan dalam strukturalisme adalah adanya perubahan pada struktur tersebut. Perubahan yang terjadi dalam suatu struktur disebut dengan transformasi (transformation). Transformasi harus dibedakan dari kata perubahan yang berarti change. Karena dalam proses transformasi tidak sepenuhnya berubah. Hanya bagian-bagian tertentu saja dari suatu struktur yang mengalami perubahan sedangkan elemen-elemen yang lama masih ada.
Sebagaimana sudah disebutkan di atas bahwa terbentuknya struktur merupakan akibat dari adanya relasi-relasi dari beberapa elemen. Oleh karena itu Levi-Strauss mengartikan struktur sebagai relations of relations atau system of relation.
Ahimsa (2006; 61) menyebutkan struktur dapat dibedakan menjadi dua. Struktur luar atau struktur lahir (Surface Structure) dan struktur dalam atau deep strucutre. Struktur luar adalah relasi-relasi antar unsur yang dapat kita buat atau bangun berdasarkan atas ciri-ciri luar atau ciri-ciri empiris dari relasi-relasi tersebut. Sedangkan struktur dalam adalah susunan tertentu yang kita bangun berdasar atas ciri-ciri struktur lahir yang sudah kita buat namun tidak selalu nampak.

Agar pemahaman mengenai teori Strukturalisme Levi-Strauss lebih baik, perlu disampaikan konsep bahasa menurut para ahli linguistik yang mempengaruhi lahirnya teori ini. Diantara mereka yang sangat berpengaruh terhadap pandangan Levi-Strauss adalah; Ferdinan de Saussure, Roman Jakobson dan Nikolay Trobetzkoy. Dari ketiga pemikir linguistik ini, Levi-Strauss memiliki keyakinan bahwa studi sosial bisa dilakukan dengan model linguistik yaitu yang bersifat struktural. (Levi-Strauss, 1978 via Ahimsa 2006).
Berikut ini penulis sampaikan secara ringkas mengenai konsep bahasa menurut masing-masing ahli bahasa tersebut di atas. Dengan ini juga bisa kita ketahui berbagai sudut pandang yang berbeda dari setiap ahli bahasa yang sangat penting bagi perkembangan antropologi.

a. Ferdinand de Saussure
Ferdinand de Saussure (1857-1913) merupakan penemu linguistik modern (Modern Linguistics). Gagasan terbesar de Saussure adalah pada teori umum sistem tanda (General theory of sign system) yang disebutnya dengan ilmu Semiologi (Semiology) (Winfried Noth, 1995; 56). Sebagai penemu konsep linguistik modern, wajar jika de Saussure dianggap sebagai orang yang paling berpengaruh terhadap teori Strukturalisme.
Terobosan pemikiran de Saussure dimulai pada pemikirannya mengenai hakekat gejala bahasa. Pemikiran ini kemudian melahirkan konsep struktural dalam bahasa dan juga semiologi atau yang sekarang disebut dengan semiotik (Ahimsa, 2006).
Ada lima pandangan de Saussure yang mempengaruhi Levi-Strauss dalam memandang bahasa. Yaitu;
1). signifier dan signified,
2). form (bentuk) dan content (isi),
3). langue (bahasa) dan parole (ujaran, tuturan),
4). sinkronis dan diakronis,
5). sintagmatik dan paradigmatik.

1. Signified (tinanda) dan signifier (penanda);
Bahasa adalah suatu sistem tanda (sign). De Saussure berpendapat bahwa elemen dasar bahasa adalah tanda-tanda linguistik atau tanda kebahasaan (Linguistic sign), yang wujudnya tidak lain adalah kata-kata.

Bagi Saussure ide-ide tidak ada sebelum kata-kata, dan menurut dia secara psikologis pikiran kita terlepas dari perwudjudannya. Dalam kata-kata sebenarnya hanyalah “Shapeless and indistinct mass”, sesuatu yang tak berbentuk dan tak mengenal perbedaan-perbedaan atau tak bisa dibeda-bedakan.

Tanda adalah juga kesatuan dari suatu bentuk penanda yang disebut signifier, dengan sebuah ide atau tinanda yang disebut signified, walaupun penanda dan tinanda tampak sebagai entitas yang terpisah-pisah namun keduanya hanya ada sebagai komponen dari tanda. Tandalah yang merupakan fakta dasar dari bahasa (Culler; 1976, 19 via Ahimsya, 2006 h. 35).

Setiap tanda kebahasaan pada dasarnya menyatukan sebuah konsep (Concept) dan suatu citra suara (Sound image), bukan menyatukan sesuatu dengan sebuah nama. Suara yang muncul dari sebuah kata yang diucapkan merupakan penanda (Signifier), sedang konsepnya adalah tinanda (Signified).

2. Form (wadah) dan content (isi)
Wadah atau form adalah sesuatu yang tidak berubah. Dalam konsep ini, isi boleh saja berganti tetapi makna dari wadah masih tetap berfungsi. Untuk menjelaskan konsep ini memang agak sulit. Kiasan yang sering digunakan untuk menggambarkan kedudukan wadah (form) dan isi adalah pergantian salah satu fungsi dari komponen permainan catur. Meskipun komponen “kuda” hilang seumpamanya. Fungsi “kuda” ini masih bisa digantikan dengan benda lain yang mirip atau tidak sama sekali dengan bentuk asli “kuda” yang digantikan. Suatu benda yang ditempatkan pada posisi “kuda”, akan tetap memiliki fungsi dan kedudukan yang sama dengan “kuda” yang hilang itu. Jadi benda apapun selama kita tempatkan dam posisi “kuda”, meskipun dengan bentuk yang lain dari kuda itu tetap bisa menggantikan fungsi kuda yang digantikan tersebut. Dan makna yang terdapat dalam benda yang menggantikan posisi “kuda” itu harus disepakati oleh kita. Dengan demikian pemberian makna atau arti dari suatu fungsi sangat tergantung dari manusianya itu sendiri. Dan hal ini sangat berkait erat dengan latar belakang kebudayaan masing-masing orang.

3. Bahasa (Langue) dan Tuturan (Parole)
Pembahasan de Saussure bukan hanya fokus pada aspek bahasa semata tetapi juga aspek sosial dari bahasa. Konsep langue merupakan aspek yang memungkinan manusia berkomunikasi dengan sesama. Inilah kenapa langue membicarakan juga aspek sosial dalam linguistik. Dalam langue terdapat norma-norma, aturan-aturan antarperson yang tidak disadari tetapi ada pada setiap pemakai bahasa.

Disisi lain parole merupakan tuturan yang bersifat individu, ia bisa mencerminkan kebebasan pribadi seseorang. Tuturan ini marupakan apa yang terwujud ketika kita mengucapkan kata-kata dalam bahasa yang kita pergunakan. Dengan kata lain tuturan yang membedakan kita dengan orang lain melalui gaya bahasa.

4. Sinkronis (Synchronic) dan Diakronis (Diachronic)
De Saussure meyakini akan adanya proses perubahan bahasa. Oleh karena itu keadaan ini menuntut adanya perbedaan yang jelas antara fakta-fakta kebahasasan sebagai sebuah sistem, dan fakta-fakta kebahsaan yang mengalami evolosi (Culler, 1976, via Ahimsa, 2006; 46). Karena sifatnya yang evolutif maka tanda kebahasaan sepenuhnya tunduk pada proses sejarah.

Namun demikian, de Saussure masih saja menekankan bahasa pada proses sinkronis. Karena tidak semua fakta-fakta kebahasaan itu memiliki sejarah. Hal ini dikarenakan tanda itu sebagai suatu entitas yang bersifat relasional atau dalam relasi-relasi dengan tanda-tanda lain. kesimpulannya bahasa diartikan sebagai “A system of pure values which are determined by nothing except the momentary arrangement of its terms” (Ferdinand de Saussure, 1966, via Ahimsa, 2006; 47). Dari pengertian inilah akhirnya dapat dipahami bahwa untuk mempelalajari bahasa diperlukan pemahaman terhadap relasi-relasi atas elemen-elemen yang bersifat sinkronis.

5. Sintagmatik dan Paradigmatik
Dalam kontek ini de Saussure menyatakan bahwa manusia menggunakan kata-kata dalam komunikasi bukan begitu saja terjadi. Tetapi menggunakan pertimbangan-pertimbangan akan kata yang akan digunakan. Kita memiliki kata yang mau kita gunakan sebagaimana penguasaan bahasa yang kita miliki. Disinilah hubungan sintagmatik dan paradigmatik itu berperan.

Hubungan sintagmatik dan paradigmatik terdapat dalam kata-kata sebagai rangkaian bunyi-bunyi maupun kata-kata sebagai konsep (Ahimsa, 2006; 47). Hubungan sintagmatik adalah hubungan yang dimiliki sebuah kata dengan kata-kata yang dapat berada di depannya atau di belakangnya dalam sebuah kalimat. Sepeti kata yang terdapat dalam kata “saya”, “memetik” dan “bunga”. Ketiga kata ini bisa digabung menjadi kalimat “saya memetik bunga”. Gabungan kata yang sesuai itu memiliki makna. Penggabungan kata ini tidak terjadi begitu saja, tetapi dipertimbangkan konvensi bahasa yang sudah ada. Karena seperti kata “memetik” tentu tidak bisa digabungkan dengan kata “mengalir”. Atau gabungan kata “bunga mengalir”. Gabungan ini tidak memiliki makna karena tidak sesuai tata bahasa yang umum atau standar atau konvensi yang dipahami oleh suatu masyarakat.

b. Roman Jakobson
Meskipun Jakobson terlahir setelah de Saussure, ia dikenal sebagai pengembang Semiotika Klasik. Konsep yang ditawarkan oleh Roman Jakobson (1896-1982) lebih condong pada para ahli bahasa dari Rusia (Rusian Linguist). Koch (1981; via Noth, 1995; 74) membedakan empat periode perkembangan penelitian mengenai karya-karya Jakobson;
Pertama, periode formalist, yaitu antara tahun 1914 sampai 1920. Pada periode ini Jakobson dikenal sebagai pendiri Moscow Linguistic Circle dan juga sebagai anggota kelompok Opoyaz yang sangat berpengaruh.
Kedua, periode Stucturalist, yaitu antara tahun 1920 sampai 1939. Jakobson merupakan figur yang paling mendominasi dalam Prague School of Linguistics and Aesthetics.
Ketiga, periode Semiotic, antara tahun 1939 sampai 1949. Pada periode ini Jakobson bergabung dalam Copenhagen Linguistic Circle (Brondal, Hjelmslev) dan aktif dalam Linguistic Circle of New York.
Keempat, periode Interdisciplinary yang dimulai pada 1949 yaitu saat ia mulai bekerja di Harvard dan juga MIT mengenai teori informasi dan komunikasi (Information and Comunicatioan Theory), matematika dan juga fisika (1982).
Pemikiran Jakobson berpengaruh besar pada diri Levi-Strauss pada konsepnya mengenai fenomena budaya. Jakobson memberikan pandangan kepada Levi-Strauss tentang bagaimana memahami atau menangkap tatanan yang ada di balik fenomena budaya yang sangat variatif tersebut (Ahimsa, 2006; 52). Pengaruh yang besar Romand Jakobson disampaikannya sendiri oleh Levi-Strauss sebagaimana dikutib oleh Ahimsa (2006; 52) berikut ini:
“...His (Jacobson’s) lectures, however, gave me something very different and, need I add, a great deal more than I had bargained for. This was the revelation of structural linguistics, which provided me with a body of coherent ideas where I could crystallize my reveries about the wild flowers I had gazed at somewhere along the Luxembourg border early in May 1940..” (1985:139)

Dalam pemikiran Jakobson unsur terkecil dari bahasa adalah bunyi. Dengan demikian kata diartikan sebagai satuan bunyi yang terkecil dan berbeda. Fonem sebagai unsur bahasa terkecil yang membedakan makna, meskipun fonem itu sendiri tidak bermakna. Contoh kasus yang menujukan peranan penting fonem dapat kita lihat dalam dua kata antara “kutuk” dan “kuthuk” (basa Jawa). Perbedaan tulisan antar /t/ dan /th/ mengakibatkan sedikit perbedaan pengucapan tetapi memiliki makna yang jauh berbeda. “Kutuk” mengacu pada nama sejenis ikan gabus sedangkan “kuthuk” adalah anak ayam (Ahimsa; 2006).
Dari penjelasan di atas dapat dipahami bahwa fonem terbentuk karena adanya relasi-relasi, dan realsi-relasi ini muncul karena adanya oposisi. Jadi sebenarnya fonem tidak akan bermakna atau tidak memiliki isi, yang hakiki dari sebuah fonem adalah relasi karena dengan begitu sebuah fonem baru memiliki fungsi yang jelas.
Jakobson yakin bahwa fungsi utama dari suara dalam bahasa adalah untuk memungkinkan manusia membedakan unit-unit semantis, unit-unit yang bermakna, dan ini dilakukan dengan mengetahui ciri-ciri pembeda (Distinctive features) dari suatu suara yang memisahkannya dengan ciri-ciri suara yang lain.
Langkah-langkah struktural terhadap fonem yang dilakukan oleh Jakobson adalah;
a). Mencari distinctive feature (ciri pembeda) yang membedakan tanda-tanda kebahasaan satu dengan yang lain. Tanda-tanda ini harus berbeda seiring dengan ada tidaknya ciri pembeda dalam tanda-tanda tersebut;
b). Memberikan suatu ciri menurut features tersebut pada masing-masing istilah, sehingga tanda-tanda ini cukup berbeda satu dengan yang lain;
c). Merumuskan dalil-dalil sintagmatis mengenai istilah-istilah kebahasaan mana dengan distinctive features yang mana dapat berkombinasi dengan tanda-tanda kebahasaan tertentu lainya;
d). Menentukan perbedaan- perbedaan antartanda yang penting secara paradigmatis, yakni perbedaan-perbedaan antartanda yang masih dapat saling menggantikan(Pettit, 1977, 11; Ahimsya; h. 55).

Dari paparan di atas dapat disimpulkan bahwa Jakobson mempengaruhi Levi-Strauss pada tataran tatanan (susunan/order) yang ada di balik fenomena budaya (Ahimsa, 2006).

c. Nikolai Troubetzkoy
Nikolai mempengaruhi Levi-Strauss dalam hal strategi kajian bahasa yang berawal dari konsepsi mengenai fonem. Nikolai berpendapat bahwa fonem adalah sebuah konsep linguistik, bukan konsep psikologis. Artinya, fonem sebagai sebuah konsep atau ide berasal dari para ahli bahasa, dan bukan ide yang diambil dari pengatahuan pemakai bahasa tertentu yang diteliti. Jadi fonem tidak dikenal oleh pengguna suatu bahasa, kecuali ahli fonologi dari kalangan mereka atau mereka yang pernah belajar lingusitik. (Ahimsa, 2006)
Toubetzkoy menyarankan agar perhatian pada fenomena fonem sebagai sebuah konsep linguistik. Karena itu sebaiknya para peneliti memperhatikan distinctive feature, ciri-ciri pembeda, yang memiliki fungsi atau operasional dalam suatu bahasa. Dengan kata lain, strategi analisis dalam fonogi haruslah struktural, karena relasi-relasi antar ciri-ciri pembeda dalam fonemlah yang menjadi pusat perhatian (Ahimsa, 2006; 59).
Langkah analisis struktural dalam fonologi yang ditawarkan oleh Nikolai Troubetzkoy diantaranya;
1). Beralih dari tataran yang disadari ke tataran nirsadar. Pada tataran ini seorang ahli fonologi tidak lagi memperlakukan istilah-istilah (terms) atau fonem-fonem sebagai entitas yang berdiri sendiri, tetapi dia harus;
2). Memperhatikan relasi-relasi antar istilah atau antar fonem tersebut, dan menjadikannya sebagai dasar analisisnya. Selanjutnya dia perlu;
3). Memperlihatkan sistem-sisitem fonemis, dan menampilkan struktur dari sistem tersebut.
4). Harus berupaya merumuskan hukum-hukum tentang gejala kebahasaan yang mereka teliti.

Dari pemahaman kita di atas, strukturalisme merupakan aliran baru bagi studi antropologi. Strukturalisme bertolak dari studi linguistik (Ilmu Bahasa), berbeda dengan pendekatan yang ada dalam Fungsionalisme, Marxisme dan lain-lain. Ahimsa (2006; 66-71) menyebutkan bahwa Strukturalisme Levi-Strauss memiliki beberapa asumsi dasar yang berbeda dengan konsep pendekatan lain. Beberapa asumsi dasar tersebut adalah sebagai berikut;
1. Dalam strukturalisme ada angapan bahwa upacara-upacara, sistem-sistem kekerabatan dan perkawinan, pola tempat tinggal, pakaian dan sebagianya, secara formal semuanya dapat dikatakan sebagai bahasa-bahasa (Lane; 1970; 13-14 Ahimsya; 66).

2. Para penganut Strukturalisme beranggapan bahwa dalam diri manusia terdapat kemampuan dasar yang diwariskan secara genetis sehingga kemampuan ini ada pada semua manusia yang normal. Yaitu kemampuan untuk structuring, untuk menstruktur, menyususun suatu struktur, atau menempelkan suatu struktur tertentu pada gejala-gejala yang dihadapinya.

Dalam kehidupan sehari-hari apa yang kita dengar dan saksikan adalah perwujudan dari adanya struktur dalam tadi, akan tetapi perwujudan ini tidak pernah komplit. Suatu struktur hanya mewujud secara parsial (Partial) pada suatu gejala, seperti halnya suatu kalimat dalam Bahasa Indonesia hanyalah wujud dari secuil struktur Bahasa Indonesia. (Ahimsa, 2006; 68).

3. Mengikuti pandangan dari de Saussure yang berpendapat bahwa suatu istilah ditentukan maknanya oleh relasi-relasinya pada suatu titik waktu tertentu, yaitu secara sinkronis, dengan istilah-istilah yang lain. Para penganut Strukturalisme berpendapat bahwa relasi-relasi suatu fenomena budaya dengan fenomena-fenomena yang lain pada titik waktu tertentu inilah yang menentukan makna fenomena tersebut.

Hukum transformasi adalah keterulangan-keterulangan (Regularities) yang tampak, melalui mana suatu konfigurasi struktural berganti menjadi konfigurasi struktural yang lain.

4. Relasi-relasi yang ada pada struktur dalam (Deep Structure) dapat diperas atau disederhanakan lagi menjadi oposisi berpasangan (Binary opposition).

Sebagai serangkaian tanda-tanda dan simbol-simbol, fenomena budaya pada dasarnya juga dapat ditangapi dengan cara seperti di atas. Dengan metode analisis struktural makna-makna yang ditampilkan dari berbagai fenomena budaya diharapakan akan dapat menjadi lebih utuh.

Keempat asumsi dasar ini merupakan ciri utama dalam pendekatan Strukturalisme. Dengan demikian dapat kita pahami juga bahwa Strukturalisme Levi-Strauss menekankan pada aspek bahasa. Struktur bahasa mencerminkan struktur sosial masyarakat. Disamping itu juga Kebudayaan diyakini memiliki struktur sebagaimana yang terdapat dalam bahasa yang digunakan dalam suatu masyarakat.

Seberapapun sempurnanya suatu teori, pasti akan terdapat celah-celah kekurangan dan kelemahanya. Demikian halnya dengan teori Strukturalisme Levi-Strauss ini. Paradigma ini mendapat kritik terutama dari para ahli antroplogi itu sendiri. Kritik yang berkenaan dengan teori Strukturalisme Levi-Strauss dapat dilihat pada persoalan perangkat dan metode analisis, data etnografi dan interpretasi, serta hasil analisis dan kesimpulan dari hasil analisis teori tersebut. Disamping itu, David Kaplan sebenarnya juga memberikan beberapa catatan mengenai model yang digunakan dalam Strukturalisme Levi-Strauss. Berikut ini beberapa catatan yang memperlihatkan kelemahan dari masing-masing pokok persoalan tersebut di atas.

a. Perangkat dan Metode Analisis
Ahimsa (2006; ) menyebutkan bahwa kritik terhadap perangkat dan metode analisis dapat dibedakan menjadi tiga; a). Cara menggunakan konsep-konsep analisis. b). Konsistensi prosedur analisis dan c). Reduksi dalam proses analisis.
Marry Douglas mengkritik mengenai cara penggunaan konsep-konsep analisis. menurutnya Levi-Strauss tidak selalu menggunakan konsep analisisnya dengan tepat. Karena ketidaktepatan itu, Levi-Strauss sering membuat kesimpulan-kesimpulan yang dianggap terlalu jauh. Douglas menyebutkan bahwa Levi-Strauss sering memaksakan datanya agar sesuai dengan apa yang ada dalam pikirannya (Ahimsa, 2006; 162).
Kedua, Levi-Strauss sering tidak konsisten dengan analisis yang dikembangkan. Levi-Strauss pernah mengatakan bahwa untuk memahami sebuah mitos, lebih penting memahami struktur daripada isi cerita. Namun dalam prakteknya ia tidak melakukan analisis seperti yang digambarkan. Dalam beberapa analisisnya ia tidak hanya menelaah pada tataran sintaksis, tetapi juga pada tataran semantis yang berarti isinya juga. Di sisi lain ia juga berpendapat bahwa dalam mitos, isi dan bentuk tidak bisa dipisahkan (Yalman, 1967 via Ahimsa, 2006).
Ketiga, Levi-Strauss menggunakan cara analisis reductionist (reduksionis). Cara ini sangat kurang tepat untuk menganalisis mitos sebagai produk budaya manusia yang sangat kompolek. Cara analisis menggunakan sistem ini akan mengurangi kesempurnaan analisis karena akan mengalami kelemahan makna (a lesser meaning). Douglas menyebut dua reduksionisme yang dilakukan oleh Levi-Strauss yaitu pada model komputer yang dipakainya dan adanya dua tujuan dalam analisis wacana (Ahimsa, 2006; 164).

b. Interpretasi Data Etnografi
Data etnografi sangat penting dalam menelaah mitos. Hal ini dikarenakan mitos tidak pernah lepas dari kontek budaya masyarakat setempat dimana lahirnya mitos tersebut. Dalam persoalan ini, Strukturalisme Levi-Strauss memiliki beberapa kelemahan. Menurut para antropolog, seperti Alice Kassakoff dan John W. Adam keakuratan data etnografi yang disampaikan Levi-Strauss belum seutuhnya mendukung dari apa yang disampaikan. Alice Kassakoff (1974) ahli antropologi ini melakukan penelitian suku Indian Tsimshian yang telah dianalisis oleh teori Strukturalisme Levi-Strauss ini. Ia menyatakan bahwa analisis Levi-Strauss justru menutupi realistas kekerabatan yang ada pada suku Indian tersebut. (Ahimsa, 2006; 168).
Lain lagi dengan pendapat Alice, Adam (1974) mengkritik mengenai hasil analisis Strukturalisme Levi-Strauss terhadap suku Asdiwal. Menurut Adam gagasan Levi-Strauss terhadap suku ini terlalu diada-adakan. Persoalan terhadap suku ini yang sebenarnya sederhana dan bahkan tidak ada, oleh Levi-Strauss dipaksakan sesuai apa yang menjadi konsepsinya. Justru dengan tindakan seperti inilah teori ini kridibilitasnya masih perlu untuk disangsikan. Pendapat ini juga didukung oleh tiga ahli antropologi lain yakni; L.L. Thomas, JZ. Kronenfeld dan DB. Kronenfeld. Ketiganya menyimpulkan bahwa analisis Strukturalisme Levi-Strauss dianggap penuh dengan generalisasi-generalisasi etnografi yang sangat diragukan kebenarannya. Bahkan analsisnya dianggap mengalami ke-salahrepresentasi-an. (misrepresentasions of story).

c. Hasil Analisis
Bukan sekedar metode dan data etnogarfi yang nampaknya dipersoalkan dalam Strukturalisme Levi-Strauss. Hasil analisisnya pun masih banyak mendapat kritikan dari berbagai kalangan terutama para ahli antropologi. Ahimsa (2006) menyatakan bahwa hasil analisis kritik dapat dibedakan dalam beberapa hal; a). Kemampuan analisis struktural menuntaskan tafsir yang diberikan, b). Kebenaran struktur mitos yang dikemukakan.
Pengertian mitos yang cenderung dianggap negatif oleh Levi-Strauss ditolak oleh Douglas. Douglas beranggapan bahwa masih ada aspek-aspek positif mengenai makna mitos. Tema-tema mitos yang terdapat dalam suatu masyarakat masih banyak yang mengungkap realitas sosial yang positif. Selanjutnya Douglas menyatakan bahwa makna mengenai mitos yang dikemukakan oleh Levi-Strauss dianggap biasa-biasa saja dengan istilah lain tidak begitu penting.
Metode analisis yang dilakukan oleh Levi-Strauss dalam analisis mitos menggunakan model analisis puisi dianggap tidak tepat. Metode ini justru dianggap mengalami kebocoran seperti yang diistilahkan Ahimsa dalam tulisannya. Hal yang demikian ini terjadi karena Levi-Strauss terlalu banyak mencontoh model yang diterapkan dalam ilmu bahasa (Linguistik) yang menurut Douglas tidak cocok jika diterapkan dalam analisis mitos.

“Instead of more and richer depths of understanding, we get a surprise, a totally new theme, and often a paltry one at that”. ( Douglas, 1967 via Ahimsa, 20006; 170).

Betapapun banyaknya kekurangan dan kelemahan yang terdapat dalam Strukturalisme Levi-Strauss, tentunya banyak hal yang dapat menjadi kelebihan dari teori ini. karena kita menyadari juga bahwa teori ini masih baru dalam bidang antropologi, sehingga tentunya masih banyak penyesuaian dan pendalaman (penyempurnaan). Maka wajar kiranya jika masih banyak yang menghujat sekaligus memuja teori ini.
Banyak manfaat yang kita dapatkan dari teori Strukturalisme Levi-Strauss ini. Maybury-Lewis (1970) menyatakan bahwa banyak hal yang berhasil membuka perspektif-perspektif baru dalam analisis mitos yang telah dilakukan oleh Levi-Strauss. Douglas yang sebelumnya banyak melakukan kritik, ternyata masih mengakui beberapa kemanfaatan dari Strukturalisme Levi-Strauss ini. Ia menyatakan teori ini telah mampu mengungkapkan acuan-acuan tertentu, makna-makna yang sangat dalam, yang tidak terduga dan menarik, dari serangkaian mitos-mitos tertentu (via Ahmisa; 2006; 176).
Yalman (1967) menyebutkan bahwa berkat jasa yang dilakukan oleh Levi-Strauss, kita mengetahui keterkaitan antara mitos yang satu dengan yang lain. Ada susunan, struktur dan koherensi logis dalam mitos. Dan inilah yang menunjukan pada kita akan keterkaitan mitos dan budaya masyarakat yang terdapat dalam mitos tersebut.
Secara umum dapat disimpulkan bahwa meskipun para ahli antropologi melakukan kritik terhadap teori Strukturalisme Levi-Strauss mereka masih mengakui beberapa keunggulan atau manfaat dari jerih payah Levi-Strauss. Bahkan apa yang digagas oleh Levi-Strauss melalui metode struktural ini dapat dikatakan banyak benarnya. Masuk akal, menarik dan mampu memberikan wawasan atau wacana tentang mitos yang sangat penting itu.

a. Kesimpulan
Uraian di atas menunjukan pada kita bahwa latar belakang pendidikan dan sejarah hidup Levi-Strauss telah memberikan warna pada pemikirannya. Lahirnya konsep Strukturalisme yang dikembangkan sesungguhnya banyak dipengaruhi oleh pengalaman lapangan dan juga dari hubungannya dengan para ahli linguistik yang secara langsung telah mempengaruhi pemikirannya mengenai budaya.
Ada beberapa poin penting dari apa yang sudah kita bahas dalam paparan tulisan ini. Poin pertama adalah pemahaman kita akan pentingnya memahami kebudayaan melalui bahasa. Bahasa bukan sekedar alat komunikasi, tetapi juga sebagai cermin dari masyarakat itu sendiri. dalam bahasa terdapat struktur, dimana struktur itu dapat digunakan sebagai model dalam memahami fenomena budaya. Oleh karena itu, dengan Strukturalisme, data-data empiris megnenai kebudayaan lebih mudah untuk diidentifikasi dan diklasifikasikan.
Kedua, penggunaan istilah-istilah atau tata bahasa dalam suatu masyarakat merupakan gambaran adanya struktur. Dalam istilah-istilah bahasa terdapat susunan yang mengandung arti bukan sekedar makna etimologis tetapi juga psikologis dan sosiologis. Dengan demikian kata-kata atau secara umum bahasa merupakan gambaran dari masyarakat penuturnya.
Ketiga, karena adanya kesamaan struktur maka untuk mengungkap fenomena budaya dapat dilakukan dengan model seperti yang terdapat dalam bahasa. Penggunaan istilah-istilah dalam bahasa bisa menjadi lambang budaya. Oleh karena itu Levi-Strauss menyarankan agar para ahli antropologi bekerja sama dengan para ahli linguistik dalam mempelajari fenomena-fenomena budaya.
Terakhir, meskipun Strukturalisme Levi-Strauss banyak mendapatkan kritik, khususnya para Ahli Antropologi. Teori ini telah berkembang dan menguasai pemikiran banyak ahli di bidang budaya terutama di Perancis. Bagaimanapun dengan lahirnya teori ini banyak perspektif baru yang sangat positif bagi perkembangan ilmu budaya. Bahkan teori ini sering disebut sebagai tren kedua dalam penelitian sastra strukturalis. (Fokkema, 1978).

b. Saran
Setelah memahami secara komprehensif mengenai Paradigma Strukturalisme Levi-Strauss, perlu kiranya para ahli bahasa dan budaya mencoba mengplikasikan paradigma ini terutama dalam kaitannya dengan persoalan bahasa dan budaya. Bahasa dan budaya memang tidak bisa dipisahkan. Karena selain saling mempengaruhi, pemahaman akan bahasa suatu kelompok masyarakat akan memudahkan para peneliti budaya memahami kebudayaan masyarakat yang bersangkutan.
Disamping itu, nampaknya penting juga menganalisis karya sastra menggunakan Paradigma Strukturalisme Levi-Struass. Karya sastra adalah produk masyarakat yang sangat kaya akan nilai-nilai budaya dan kemanusiaan yang ada dalam masyarakat yang melatarinya. Oleh karena itu fenomena budaya yang ada dalam karya sastra juga dapat ditelah menggunakan paradigma ini. Dengan paradigma ini akan memudahkan kita para pemerhati budaya menganalisis data-data empiris yang terdapat di dalamnya.


Ahimsa-Putra, Shri, H., 2006, Strukturalisme Levi-Strauss Mitos dan Karya Sastra, Kepel Press, Yogyakarta.
Daiches, David, 1981, Critical Approaches to Literature, Longman, New York.
Fokkema, D.W., 1998, Teori Sastra Abad Kedua Puluh (Theories of Literature in the Twentieth Century), Gramedia, Jakarta.
Kaplan, David, dkk., 1999, The Theory of Culture (Teori Budaya), Pustaka Pelajar, Yogyakarta.
Lane, Allen, 1968, Structural Anthropology, The Penguin Press.
Noth, Winfried, 1995, Hand Book of Semiotics, Indiana university Press, Bloomington and Indianapolis.
Selden, Raman, 1985, A Reader Guide to Contemporary Literary Work, The Harvester Press Limited, Sussex.
Strauss, Levi, Claude, 1958, Anthropologie Structurale (Terj. Antropologi Struktural, 2007), Kreasi Wacana, Yogyakarta.